Trancam

Assalamualaykum


Sejak tinggal di Ciledug untuk pertama kali inilah saya bikin trancam. Dibandingkan bikin urap lebih cepat bikin trancam karena semua sayur yang dipake adalah mentah.
Sedang bikin urap harus dikukus atau direbus dulu. Setelah kluyuran di sini, kemarin saya dapat hidayah untuk bikin trancam ini. Resep aslinya menggunakan tempe kukus tapi kemarin saya goreng. Bumbu urap-pun saya sangrai sebentar supaya tidak mudah basi. Ketika menyangrai jangan terlalu lama supaya kelapanya tidak kering. Kalo sampai kering akan seret ketika dimakan /ditelan. Selain itu bumbu urapnya saya beri kunyit sedikit supaya lebih menarik karena saya cuma pake 1 biji cabe merah (masih harus mengurangi yang pedas gitu). Toge yang saya pake juga toge yang sudah keluar kecambahnya, bukan toge pendek, karena menurut saya terasa lebih segar dan kress (renyah). Karena sayur yang dipake adalah sayur mentah jangan lupa untuk mencuci dulu sampai bersih ya.

Bahan :
150 gr tempe potong dadu
6 lonjor kacang panjang, iris tipis
1 bh ketimun, buang bijinya potong dadu
2 ikat daun kemangi, petik daunnya
50 gr toge

Bumbu :
1/2 butir kelapa setengah tua, parut memanjang
3 siung bawang putih
2 cm kencur
2 lbr daun jeruk
1 bh cabe merah keriting (sesuai selera)
1/2 cm kunyit
1 sdt gula merah
1/2 sdt terasi
garam secukupnya

Cara membuat :
1. Goreng tempe sampai setengah matang, angkat tiriskan.
2. Haluskan bawang putih, kencur, daun jeruk, cabe, kunyit gula merah, terasi dan garam. Cek rasanya. Campur dengan kelapa parut.
3. Tuang ke dalam wajan lebar, nyalakan api kecil dan sangrai sampai kelapa terasa panas. Jangan terlalu lama menyangrai supaya kelapa tidak terlalu kering. Angkat dan dinginkan. Sajikan bersama sayur dan tempe yang telah digoreng kemudian aduk rata.



Penggiat kuliner yang menyajikan aneka macam kreasi masakan enak dan bergizi, semua bermula dari dapur

12 komentar

seger kayanya ya bunda,,,baru tau saya kalau sayurannya mentah itu namanya trancam,saya nyebutnya urap mentah,biasanya ada juga yg nambahin tahu goreng plus kerupuk merah...hihi.

Alhamdulillah enak dan seger mb Eby. Pake lauk apa aja trancam tetap enak, tetap nyam nyam....

seandainya saya masih di cipulir saya bakalan sering berkunjung ke rumah bunda,buat belajar bikin kue dan masakan,,,sayangnya sekarang saya dah pindah ke cileungsi..sama-sama ci tapi jauuhnya na uju bileh,,,*ngelus pantat pegel...he.

cipulir ? waaa gampang deh transportnya. Naik motor juga tinggal lurus aja. Kalo cileungsi kagak ngerti deh. 6 tahun di ciledug nggak pernah kemana-mana mb eby, jadi kuper, hihi...

Suka banget sama terancam Mba..coba aku sering makan gini aja ya..pasti cepat langsing..hihi..tapi kok..selalu tergoda gorengan..^^

Hi.hi.hi. sami mawon,,,saya di cipulir juga jarang pergi tp ke ciledug mah pernah,, apalagi sekarang terdampar di cileungsi yg ga pernah keluar karna ga punya alat transportasi sendiri kecuali suami dah pulang..

iya mb Diah, kemarin trancam ini aku gadoin aja karena beberapa hari terakhir agak bosen makan nasi. Alhamdulillah seger banget deh...

kita berdua sama-sama kuper ya, hihi...

mamak ku jg kadang2 bikin trancam mb rina. seger.... :)

tul mb mimie, seger banget...tapi anakku nggak terlalu suka. Lidahnya belum bisa makan trancam kayaknya. Jadi yang makan emak sama bapaknya...

Macam kerabu lah kan menu ni ..:-D

begitukah ? berarti hanya beda nama kali ya...

Terimakasih atas kunjungannya, salam sukses!
EmoticonEmoticon