Halaman

Sabtu, 23 Maret 2013

Bingka Roti Kukus Pandan

Assalamualaykum


Ketika blogwalking beberapa hari yang lalu, tanpa sengaja saya terdampar di Notabilia. Dan ketika sedang asik membuka halaman demi halaman mata saya terbelalak melihat Bingka Roti Kukus Pandan. Sungguh terpana oleh warna hijau bingka ini.
Langsung saja saya simpan untuk dipraktekkan dalam waktu dekat. Setelah semua bahan siap, kermarin sore saya langsung eksekusi. Ketika mengambil telur, ternyata tinggal 3 butir. Seharusnya memakai 4 butir. Sementara yang satu butir sudah dipesan orang rumah. Ya sudah akhirnya saya memakai 2 butir saja. Hasilnya alhamdulillah nggak bau telur dan enak. Takaran gula juga dikurangi supaya tidak terlalu manis. Di resep disebutkan menggunakan 1 cup gula pasir yang saya setarakan dengan 200 gr. Dan saya hanya menggunakan 100 gr saja. Bingka ini menurut saya sungguh sedap apalagi setelah dimasukkan kulkas semalam. Begitu masuk mulut, hmmmm...nyam nyam.... manisnya pas dan terasa gurih.

Sayangnya tadi ketika mau difoto, mendadak saya merasa kurang enak badan. Kepala rasanya kliyengan dan merasa sedikit lemas. Tapi saya nekat naik ke lantai atas untuk mempersiapkan propertinya dengan dibantu anak yang diberi tugas pegang reflektor. Kebetulan sejak Jumat kemarin dia libur sekolah 2 hari. Lumayanlah bisa bantuin ibunya bikin bingka ini dan motret. Karena kliyengan tadi, saya sampai nggak punya ide untuk menata perlengkapan properti seperti serbet, sendok atau apa gitu. Kepala serasa kosong oleh ide apapun, terasa sulit untuk berpikir. Sehingga hasil fotonya kosong melompong. Hanya background wana putih yang dominan.Alhamdulillah ketika acara potret memotret selesai tidak ada insiden apapun. Takutnya kalo saya sampai pingsan di lantai atas, hehe....setelah dipotret langsung saya beri watermark dan diposting. Rencananya setelah posting ini langsung mau istirahat supaya badan bisa pulih kembali.


Bahan :
10 lembar roti tawar berkulit
100 gr gula pasir
1/4 sdt garam
400 ml santan sedang dari 1/2 butir kelapa parut, rebus,biarkan hangat
2 butir telur
1/2 sdt pasta pandan
2 lbr daun pandan, simpulkan
50 gr kismis (tambahan dari saya)

Cara membuat :
1. Potong potong roti tawar masing masing menjadi 4 bagian. Potong menggunakan pisau ya. Sisihkan.
2. Dalam sebuah wadah besar campur jadi satu gula pasir dan garam, tuangi santan hangat sambil diaduk sampai rata. Tambahkan telur dan pasta pandan, aduk rata. Masukkan roti tawar dan biarkan terendam selama sedikitnya 10 menit.
3. Panaskan kukusan sampai mendidih airnya. Siapkan loyang bulat diameter 20cm, alasi kertas roti dan olesi minyak goreng.
4. Tuang rendaman roti tawar tadi ke dalam loyang sekaligus bersama santannya. Taburi kismis dan beri diatasnya daun pandan. Masukkan dalam kukusan dengan api sedang. Kukus selama 20-25 menit.
5. Setelah matang, keluarkan dari kukusan dan biarkan dingin. Masukkan dalam kulkas supaya padat. Setelah padat, keluarkan dari loyang, potong dan sajikan.


31 komentar:

  1. ngileeer mba... bingkanya cantik, bahannya jg sederhana tapi kalau soal rasa jgn di tanya... mantap benaaar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget mb ulfa, biarpun bahannya sederhana tapi hasilnya mantab. Alhamdulillah cepet ludes ni kemarin....

      Hapus
  2. mb rina blm sehat betul ya koq msh kliyengan mba..... bingka trnyt beragam banget yaa.... br tau....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya begitu bu dokter, badan belum fit tapi bikin aneka cemilan pake nepsong. Sempat kaget kemarin bisa kliyengan, padahal beberapa hari sebelumnya biasa biasa aja.
      Bingka ini kalo di Indo lebih familiar dengan sebutan puding kali ya. Puding roti kukus. Tapi karena judulnya pake kata bingka, ya manut deh, hehe.....

      Hapus
  3. waah....jadi ngiler Mbak....pengen inciip.... :)
    Moga cepet pulih ya Mbak Rina....banyak istirahat ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pingin ngicip, udah habis um. Cepet ludes. Enak gitu, hehe...
      makasih tuk doanya um. Iya nih kurang istirahat, kemarin agak keforsir tenaganya...

      Hapus
  4. wahhhhh....make telornya dikit dan pake santan.
    pertanyaanya....amis nggak mb????? aku penasaran sm pemakaian santannya. pasti gurih ya mbak...
    cepet sembuh yo mbak.... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah nggak amis mb mimie. Karena cuma pake 2 telur dan pake pasta pandan jadi nggak bau telur. Kalo mau, ditambah vanili juga ga papa, malah wangi. Kemarin setelah difoto ditaruh di meja makan sampai suhunya normal, ketika dimakan lagi nggak amis tuh.
      Pemakaian santan memang memberi nilai rasa sendiri. Gurih. jadi rasa bingka ini manis gurih. Cobain deh...

      Hapus
  5. kapan2 mau nyoba mb..
    ini mau nyoba prol tape buah kemaren. udah beli tapenya.
    mbak... kalau mau ngobrol , bisa kirim email kok mb.
    jasmin_kesuma@yahoo.com
    insyaallah aku buka tiap hari emailku. fbku sementara tutup dulu.^_^

    BalasHapus
  6. subhanallah... Kebayang lembyuuuuudd banget yaaa???
    (jujur, diriku blm prnah tau penampakan dan rasa asli BINGKA)...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk dicoba mb Lina, ini bingka emang lembut dan padet.
      Sebagai cemilan lumayan bikin kenyang, hehe....

      Hapus
  7. Salam kenal mba...:)) ijin contek resepnya ya....

    BalasHapus
  8. Mbak kl pake santan kara bisa ga ya? Kl bisa kira2 santan ukuran berapa n ditambah air berapa banyak?terimakasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. resep asli menggunakan 200ml santan kental instan dan 200ml air. met praktek ya...

      Hapus
  9. Saya sdh praktek, pas ud matang n tutup kukusan dbuka bingkanya mengembang, tapi pas ud dikeluarain n dingin jadi menyusut or kempis, apa memang begitu mbak?soalnya saya bru pertanma buat ini jadi ga tau Hέe:p•Hέe:p•Hέe:p.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang begitu kok. Ketika dikukus bingka akan naik tinggi bisa melebihi loyang. Setelah matang akan mengempis dan rata permukaannya.

      Hapus
  10. jhooooos thanks atas resepnya ^_^

    BalasHapus
  11. ngileeerrr ngeliatnya... besok langsung eksekusii.... *cari bahan dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak terima kasih banget atas resepnya,,, ini saya lagi nyam nyam,,, hasil buatan tadi siang, enaaak banget mbak. Apalagi ini saya makannya baru dikeluarin dari kulkas, ranya dingin2 gimana gitu... Makasih ya mbak atas resepnya...:)

      Hapus
    2. Alhamdulillah. Seneng deh baca laporan kayak gini. Met enjoy dengan bingkanya ya mbak Tina. Kalo habis bikin lagi yang banyak, buat kirim ke saya, hehehe....

      Hapus
    3. Mba Rina, saya mau Laporan lagi nih heheheh. Mba mau tanya Link http://bumbudapurblo.blogspot.com/2012/11/ghanaian-jollof-rice.html ini punya mba juga bukan??? Saya ko ketemu link ini, miriiip banget sama postingannya mba tentang Ghanaian Jollof Rice, soalnya saya hari ini bikin menu itu dan ternyata enaaaak banget ya mba.... makasih lho mba untuk resepnya... Enaakkk banget, oya nasi ghanaiannya kan ada sisanya dikit, eh saya bikin nasi goreng ternyata enaaak banget mba,,,

      Hapus
    4. iya itu foto dan resepnya punya saya mb Tina. Nggak disangka resep dan foto DapurManis laku dicolong juga oleh para pecundang yang nggak tau malu seperti mereka. Dan banyak lho yang dicolong kayak Bubur Singkong dan Mutiara, Nugget tempe dan Sayur, Bihun Goreng, Balado Ikan Cuwe dan entah apalagi.
      Ternyata nasinya bisa dibikin nasgor juga to ? Waaahhh sip deh kalo begitu. Makasih ya tuk semua infonya

      Hapus
  12. oooalaahh.... pantesan, saya mau ngelink ke resep ghanaian itu, ko yang muncuk blognya orang yang resepnya mirip banget sama punya mba,,, Yang sabar ya mba. Semoga orang2 yang seperti itu segera diberi Hidayah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin....makasih tuk doanya mb Tina...

      Hapus
  13. hai mbak rina...
    aku barusan bikin ini. masih nunggu padet. semoga jadi ya.
    :)

    aku modif sedikit. telur cuma pake sebutir plus ditambahi 1 sdm maizena.
    gak suka bau dan rasa telur di puding.
    *sensitif telur deh. hehe..

    btw, suwun resepnya ya mbak..
    :)

    -ulya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama. sekarang pasti udah menikmati bingkanya ya. Kalo nggak suka telur ada kok bingka yang nggak pake telur di blog ini. Telurnya diganti pake tepung jagung atau tepung tapioka bisa.

      Hapus
  14. mbak, maksudnya yg diolesi minyak goreng itu sisi2 loyangnya saja ya?

    BalasHapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.