Halaman

Senin, 12 November 2012

MARTABAK BROWNIES

Assalamualaykum




Untuk entri di hari Senin ini saya mau posting Martabak Brownies yang saya bikin kemarin. Lama juga nggak bikin martabak manis.
Mumpung kemarin hujan deras saya bikin aja tuh si martabak. Kebetulan semua bahan tersedia di rumah. Resep ini saya contek dari tabloid Koki yang saya modif dikit. Saya bikin martabak ini menggunakan wajan teflon karena nggak punya cetakan khusus martabak manis. Supaya bisa berserat, adonan dibantu menggunakan ragi instan. Adonan ini sederhana saja tapi yang perlu diperhatikan supaya bisa keluar seratnya adalah ketika memanggang di atas wajan. Wajan harus cukup panas ketika dituang ke atas wajan, Jika tidak panas dijamin nggak akan keluar seratnya.

Martabak Brownies ini sebenarnya sama dengan martabak manis. Hanya penambahan Dark Cooking Coklat aja yang membuatnya dinamakan Martabak Brownies. hasilnya, hmmm...nyoklat.





Bahan :
250 gr tepung terigu serbaguna
1 sdm coklat bubuk
1/2 sdt bakingpowder
1/2 sdm ragi instan
400 ml susu cair hangat
50 gr margarin
50 gr dark cookong coklat (DCC), cincang kecil-kecil
2 butir telur ayam
3 sdm gula pasir
1,5 sdt soda kue

Taburan : gula pasir
Isian :
margarin
susu kental manis
keju parut
meises

Cara membuat :
1. Ayak jadi satu terigu, coklat bubuk dan baking powder, sisihkan.
2. Campur susu dan ragi instan sampai rata, sisihkan.
3. Lelehkan margarin dan dark cooking coklat dengan cara ditim.
4. Kocok telur dan gula pasir sampai mengembang. Masukkan campuran susu+ragi bergantian dengan campuran tepung. Kocok dengan speed rendah sampai rata. Terakhir masukkan campuran margarin+DCC. Diamkan di tempat hangat selama 30 menit sampai mengembang.
5. Campur 1/2 sdt soda kue dan sedikit air, aduk rata. Tuangi dengan +- 275 ml adonan martabak. sisihkan.
6. Panaskan wajan teflon ukuran 22 cm menggunakan api sedang. Tuangkan adonan martabak+soda kue tadi. kecilkan apinya seketika supaya tidak gosong. Masak menggunakan api kecil. Biarkan permukaan martabak berlubang-lubang. taburi gula pasir.
7. Setelah lubang/pori yang terbentuk tinggal sedikit, tutup wajan supaya permukaan martabak mengering.Angkat martabak dari wajan.
8. Selagi panas olesi dengan margarin, susu kental manis, keju parut dan meises. Potong menjadi 2 bagian yang sama kemudian dilipat. Potong-potong martabak brownies kemudian sajikan.

Hasil : 3 loyang martabak brownies




23 komentar:

  1. Balasan
    1. yoi...emang enak mb mimie...
      tapi fotonya kurang sip. Mendung gelap buanget sampai bingung yang mau menata gaya (duillee...)

      Hapus
  2. mantab nih *sambil nyatet resep :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak nyangka lho aku kalo hasilnya bisa berserat sebanyak ini mb Erika. Biasanya seratnya nggak seperti ini. Biasa aja, tapi kali ini memuaskan deh hasilnya...Alhamdulillah.

      Hapus
  3. Menurut mata saya yg awam ini, fotonya bagus2 aja tuh mbak rina. Kece. Hehe..
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...mb ayu nih bikin saya jadi malu...
      Makasih ya tuk pujiannya...

      Hapus
  4. waww, klyatan enak banged, anakku pasti suka deh! mbak, bole yah aq share resepna ke blog q yah, ntar d'cantumin source-na..thx^^

    BalasHapus
  5. Wah mantap Mba Rina, saya pengen cobaaaa, cuman kalau saya yang bikin pasti jadinya gak mau bersarang wakakak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha...cobain aja mb Endang.
      Tipsnya supaya bisa bersarang, wajan teflon dipanaskan dengan api sedang sampai panas. Kalo panas, adonan yang dituang akan berdesis cessss...naaa seketika itu kecilkan apinya dan biarkan sampai matang, pasti bersarang deh mbak Endang. met bikin ya and good luck...

      Hapus
    2. o iya makasih ya udah jadi follower Dapur Manis mbak Endang...

      Hapus
  6. mbaa, mw lapor! gara2 ne martabak.. hubby eikeh d'todong terus ma tmn2 kerjanya, suruh bw lagi lagi dan lagi.. ahaha, beli duonkk! xDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip mb mila_faemom...
      kalo ditodong nggak usah keder mbak. Bawain aja sebanyak-banyaknya. Akhir bulan tinggal nyodorin bon gitu, suruh bayar hahaha...

      Hapus
  7. Mba dah ada yg jual ga? Gw mo beli....

    BalasHapus
  8. @ Sukma Wir

    saya nggak jualan mas (atau belum ya)...
    belum punya nyali jadi bakul kue, hehe...

    BalasHapus
  9. mbak,, numpang nanya ciri2 kuenya low dah masak gimna?

    BalasHapus
    Balasan
    1. terlihat dari permukaannya mbak. kalo masih mengkilat, berarti masih mentah. Jika dah matang permukaannya keliatan mengering. Kalo disentuh pake spatula misalnya, adonan nggak nempel.
      Jelas ya, moga membantu...dan jangan takut mencoba, ok....

      Hapus
  10. sblumnya mksih mbak. tp z mw nanya lgi.. mbak kok hasil buatanku g ngembang kayak di gambar?
    n susu cair yg dimksd kek gmna y? apa susu kental manis dicampur dgn air atau langunsg susu kental manis sebanyak 400ml?
    n bsa g mbak kalo tepung terigu di ganti jdi tepung gandum?
    maap y mbak banyak nanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nggak ngembang coba dicek soda kuenya, masih aktif apa nggak ? Caranya ambil aja 1/2 sdt soda kue dicampur dengan 1 sdt cuka, jika berbuih berarti masih aktif. Atau bisa karena takarannya kurang, atau cetakan kurang panas.

      Susu cair itu bisa dibuat dari SKM atau susu bubuk yang diberi air sampai 400 ml. Pake susu UHT juga bisa.

      Tepung terigu itu bukannya terbuat dari gandum ? Resep diatas itu saya pake tepung terigu protein sedang. Biasanya merk segitiga biru.

      Hapus
  11. maap mbak, mw nanya lagi..
    bisa g tepung terigunya itu diganti sama tepung jagung, to tpung beras to tepung ketan???????
    solanya dosen saya g bolehin pke tepung terigu.

    BalasHapus
  12. Mba kalo adonan yg blm dicampur sama soda kue bisa disimpan ga?misalnya buat sore, mlm baru dibikin, makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah coba sih. Tapi kok khawatir jadi asam ya karena pake ragi instant. Memang sih kulkas bisa memperlambat proses fermentasi karena suhunya yang dingin. Cuma saya ragu bisa bertahan apa tidak itu adonannya.

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.