Laman

Rabu, 03 Mei 2017

Puding Pisang Tepung Beras

Assalamu'alaykum


Hampir sebulan lamanya saya nggak ngeblog hehe 😀😀 malu ah. Maaf ya teman jika saya absen lama. Bolak balik buka DapurManis nggak ada update terbaru.
Memang sih semenjak jualan saya jarang update. Lha wong nggak jualan aja saya jarang ngupdate apalagi sekarang jualan. Waktunya habis buat packing dan jawab wa ataupun inbox. Selain itu pergelangan tangan saya ra da bengkak habis bikin Smilling Pao hahah 😂😂😂 terlalu semangat yang nguleni kayaknya hihi. Apalagi rasanya nyeri dan ngilu. Otomatis harus istirahat dari semua pekerjaan rumah. Alhamdulillah sekarang sudah lebih baik dan terasa normal kembali. Nah sekarang mumpung ada waktu saya mau beri resep buat teman teman yang sudah nungguin lama. Ini resep gampang banget kok. Resep yang tercipta (taelaaaahhh....) dari ketersediaan bahan di rumah. Agar agar bubuk, pisang kepok dan tepung beras. Bikinnya dibuat super mudah dan nggak perlu peralatan aneh aneh. Puding ini dicetak dalam cetakan puding biasa. Jika ingin dicetak satuan juga boleh. Jika dilihat resepnya, ada juga yang menyebut Puding Amparan Tatak. Tapi amparan tatak penampilannya tidak seperti ini. Potongan pisang terletak di dasar loyang, dan adonan puding di atasnya. Saya ragu akan memberi nama Puding Amparan Tatak karena pisangnya menyebar di semua bagian. Takut menyalahi pakem yang ada. Jadi saya beri nama seperti judul di atas. Biar nggak ngelantur ke mana mana, sekarang cekidot ya 😊😊😊


Bahan ;
1 pack (7 gr) agar agar bubuk warna putih
60 gr tepung beras
100 gr gula pasir (pilih yang warna putih supaya kelihatan bersih)
1/4 sdt garam halus
900 ml santan sedang dari ½ butir kelapa
2 lbr daun pandan, simpulkan (boleh diganti vanili bubuk ya)
10 buah pisang kepok kuning, potong dadu (boleh pakai pisang yang lain seperti, raja, uli atau lainnya)

Cara membuat :
1. Siapkan cetakan agar agar/puding volume 1,5 liter. Basahi air, sisihkan.
2. Ambil panci tuang semua bahan seperti agar agar, tepung beras, gula pasir dan garam. Tuangi santan, aduk sampai rata dan licin.
3. Masukkan daun pandan dan potongan pisang. Rebus semua bahan jadi satu sambil diaduk aduk sampai mendidih. Aduk sampai ke dasar panci supaya tidak berkerak. Setelah mendidih matikan apinya.
4. Tuang ke dalam cetakan. Bekukan. Masukkan ke dalam lemari es supaya lebih padat. Setelah padat, balik di atas piring, sajikan.




Allah SWT berfirman:

وَاِنْ يُّرِيْدُوْۤا اَنْ يَّخْدَعُوْكَ فَاِنَّ حَسْبَكَ اللّٰهُ  ؕ  هُوَ الَّذِيْۤ  اَيَّدَكَ بِنَصْرِهٖ وَبِالْمُؤْمِنِيْنَ
"Dan jika mereka hendak menipumu, maka sesungguhnya cukuplah Allah (menjadi pelindung) bagimu. Dialah yang memberikan kekuatan kepadamu dengan pertolongan-Nya dan dengan (dukungan) orang-orang mukmin,"
(QS. Al-Anfal: Ayat 62)

* Via Al-Qur'an Muslimah https://goo.gl/hWQsvK

8 komentar:

  1. Dah diduga mba Rina pasti sibuk jualan...makanya bolak balik aq liat blog blm ada resep baru. Amparan Tatak pake agar2 jg mba?

    RINI

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah....punya kebatinan nih Rini kayaknya, bisa tepat tebakannya hahahahah 😂😂😂😂 asli ya kalo jualan online digempur wa dan inbox gak habis habis hihi 😀😀😀 makanya waktunya habis buat jawabin semua wa dan inbox

      Kalo Amparan Tatak nggak pake agar agar. Cuma tepung beras, santan dan gula. Di blog ini ada kok resepnya. Cekidot aja jika pingin tau resepnya ya

      Hapus
  2. Iya, Mba Rina. Kalo jualan pasti deh sibuk balas inbox dan WA. Semoga saja inbox dan WAnya sukses, bukan hanya tanya-tanya dan kabur begitu aja. Heheheh...
    Sukses ya, mba buat jualannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiiin.....
      Tau juga kalo ada yang tanya tanya doang trus kabur hahahah 😂😂😂😂

      Hapus
  3. wah enak ini kayaknya, lembut..
    duh yang sibuk jualan.. semoga laris manis ya mba...

    hi hi hi kalau yang tanya2 ini trus ga jadi beli ingat sama kejadian beberapa hari lalu, beli buah, eh ada pembeli lainnya datang, hampir semua buah ditanya harganya, si penjual menjawab semuanya, ealah ternyata batal beli, kabur deh orangnya, penjualnya hanya ngomong ke saya, semua ditanya harganya tapi ga ada yang dibelinya.. saya hanya senyum2 saja
    ya begitulah kalau jadi penjual ya mba..
    saya dulu pernah jualan coklat, ceritanya bayar di tempat, sudah dibuatin, eh ga nongol2 orangnya..di telp di sms tapi jawabannya entar nanti saya ambil, eh masih ga nongol2 juga, ya sudah deh, untung ga banyak pesanannya, aih kadang jadi pembeli juga gitu ya, eh malah curhat he he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah....sekarang diriku ngerasain juga kayak gitu. Harus punya stok sabar yang buanyaaakkk.

      Alhamdulillah diriku selalu disuport oleh distributorku. Beliau bersedia mengajariku dari awal. Oleh karena itu aku juga akan bersikap sama, jika ada reseller yang masih nol bolong mau bergabung denganku, diriku juga harus bersedia membimbing. Gak boleh pelit ilmu 😁😁😁

      Hapus
  4. Mba Rina... pake Satan instan bisa ga? Kalo bisa apa perlu si encerin? Cari Tukang kelapa di tempat ku susah.... harus ke pasar gede. Makasih, Mba... sukses jualan nya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dong. Pake santan kental kemasan atau santan bubuk bisa kok. Penambahan air sesuai aturan pakai di kemasan. Kalo gak ada instruksinya, ya dikira kira mau seberapa banyak airnya ya 😘😘😘

      Makasih tuk doanya mb Emilia 😍😍😍

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.