Halaman

Minggu, 20 September 2015

Tahu Dan Jengkol Kuah Santan Pedas

Assalamualaykum


Akhirnyaaaa harga jengkol turun jugaa hahahaaa....Beberapa hari yang lalu ketika ke pasar saya iseng tanya jengkol. Ketika dijawab bahwa harganya cuma 24 ribu sekilo langsung beli deh.
Sudah terlalu lama dirumah nggak masak jengkol. Suami tanya terus kapan saya masak jengkol lagi hihi....Gimana mau beli jengkol kalo harganya melambung sampai mencapai 80 ribu sekilo. Konon lebaran yang lalu sempat mencatatkan rekor 100 ribu rupiah unruk 1 kilogram jengkol ckckckc....Berhubung kemarin sudah dapat jengkol segera direbus deh bareng daun salam. Katanya daun salam bisa mengurangi bau jengkol. Ini pertama kalinya saya merebusnya bersama daun salam karena memang ingin mengurangi baunya. Jengkol ini saya rebus dua kali supaya lebih mantap bahwa bau jengkol bisa berkurang secara signifikan. Setelah direbus kemudian digepuk/dimemarkan supaya empuk, barulah dimasak dengan bumbu pedas dan santan. Di rumah yang paling doyan jengkol adalah bapaknya anak-anak. Bahkan kalo iseng, jengkol yang sudah dimasak dicemilin tuh. Saya makan jengkol paling buat lauk sama nasi, itupun nyomot 2-3 keping doang  (nggak terlalu doyan apa jaim ya hihi...). Jengkol ini saya masak bareng tahu goreng biar yang nggak doyan jengkol bisa ikut makan juga.

Bahan :
800 ml air
7 lbr daun salam
300 gr jengkol
10 bh tahu goreng segitiga
2 cm lengkuas, memarkan
2 lbr daun salam
4 lbr daun jeruk
2 batang serai, memarkan
1.000 ml (1 liter) santan dari 1/2 butir kelapa
1-2 sdt garam
2-3 sdt gula pasir/gula merah

Bumbu tumbuk :
8 bh cabe merah besar
10 bh cabe merah keriting
10 butir bawang merah
5 siung bawang putih

Cara membuat :
  1. Rebus air sampai mendidih kemudian masukkan daun salam dan jengkol. Jika jengkol belum terendam tambahkan air. Lanjutkan merebus selama 30 menit. Angkat kemudian buang airnya. Ganti dengan air yang bersih, didihkan kembali. Masukkan daun salam dan jengkol tadi kemudian rebus kembali selama 20 menit. Angkat, buang air dan daun salamnya. Ambil jengkol kemudian memarkan tiap kepingnya, sisihkan. 
  2. Panaskan sedikit minyak di wajan, tumis bumbu tumbuk sampai wangi. Masukkan lengkuas, daun salam, daun jeruk dan serai, aduk-aduk sampai bumbu mengering. 
  3. Masukkan jengkol, tahu, garam dan gula kemudian tuangi santan. Didihkan. Masak sampai santan menyusut dan bumbu meresap. Koreksi rasanya. Jika sudah pas matikan api. Sajikan bersama nasi hangat.


6 komentar:

  1. Hemmm sedapnya mba... disini jarang sekali orang jualan jengkol, di sidoarjo banyaknya ikan..
    Pernah nyoba makan jengkol sekali... enak mirip kentang tp lbh kenyal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo disini bisa ketemu jengkol tiap hari mbak jika ke pasar. Disini emang demen jengkol, dimasak bumbu semur buat teman nasi uduk.
      bener rasanya mirip kentang, padat gitu tapi lebih kenyal. Ada yang bilang "gempi" kayak ati ayam hihi...

      Hapus
  2. wah sama mba...akangku juga demen banget makan jengkol, tapi ga pernah tak masakin, kalau pengen jengkol tinggal ke rumah makan padang, he he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya kalo ngolah jengkol tergolong lama sih ya. Kalo masak sedikit rugi bahan bakarnya

      Hapus
  3. wanginya sampe sini mb rinaa,hehehhehehe . . .aku maniak jengkol loooh,kasih sedikit ikan teri atau ikan asin,makiiin yummmmiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake ikan asin ??? haduh ngebayangin betapa lazisnya. Slruphhh mendadak pingin jengkol lagi hihi....

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.