Laman

Kamis, 03 September 2015

Kue Cubit

Assalamualaykum


Kemarin ketika ke pasar dengan niat belanja sayur, saya mampir ke kios perabotan untuk beli piring buat kucing rumah.
Tanpa disangka mata saya tertumbuk pada cetakan kue cubit yang tergantung melambai-lambai seakan-akan mengundang untuk dibeli. Seketika langsung tanya harga pada penjualnya. Setelah tawar menawar, dapat deh harga yang cocok, alhamdulillah...cetakan ini bentuknya satu macam, oval semua dengan 8 lubang. Tanpa tutup ataupun sutil. Nggak tebal banget sih, sedeng gitu. Terbuat dari alumunium cor. Ada juga bentuk bunga tapi saya pilih bentuk oval karena lubangnya lebih banyak. Yang bunga lubangnya 7 sedang yang oval 8 lubang. Cuma terpaut 1 lubang tapi harga sama (duuhhh ibu-ibu nih, itungannya mremet hihi...). Tujuannya kalo lagi manggang biar cepet rampung getooo. Sebenarnya saya pingin lubang yang aneka bentuk tapi barangnya kosong. Akhirnya beli yang ada aja karena saya sudah kemecer. Maksudnya udah punya resepnya lama tapi belum punya cetakannya.


Pertama kali makan kue cubit di sekolah anak saya di SD (udah berapa taun nggak makan kue cubit di sana karena anak saya sudah SMP kelas 9 !!). Ketika di Solo saya belum pernah ketemu kue cubit apalagi menikmatinya. Resep di bawah ini dari femina yang ada di blognya Camelia. Menurut saya komposisi resepnya mendekati resep kue cubit yang dijual abang-abang depan sekolah dulu. Karena jajanan murah meriah, penggunaan telur pasti tidaklah banyak. Kalo terlalu banyak telur ntar jadinya kayak cake yang dijual di bakery dong. Pasti dari segi tekstur ada bedanya antara kue cubit pinggir jalan dengan cake bakery. Kue cubit kaki lima biasanya tidak bertahan lama empuknya jika sudah dingin karena penggunaan telur yang sedikit itu tadi. Biar bisa dijual murah gitu. Memang kue cubit paling enak disantap ketika masih anget. Konon lebih enak lagi jika setengah matang. Lebih lumer katanya. Tapi saya kok nggak berani makannya ya hehe....Untuk toping saya pake meises aja yang sudh tersedia di kulkas. Setelah matang enak, empuk ketika masih anget dan teksturnya mendekati dengan kue cubit pinggir jalan.Satu resep di bawah ini hasilnya banyak ya. Cuma saya lupa nggak menghitungnya. Lebih kurang dapat 30 biji kali.

Kue Cubit
by. Majalah Femina via Camelia

Bahan :
3 butir telur ayam
150 gr gula pasir
50 gr margarine, lelehkan
1/8 sdt vanili bubuk
200 ml air (saya pake air matang suhu ruang)

Ayak bersama :
1/4 sdt soda kue
300 gr tepung terigu serba guna
1/2 sdt garam

Toping :
meises

Cara Membuat :
  • Kocok telur dan gula pasir hingga putih. Masukkan campuran tepung terigu sambil aduk perlahan hingga rata.
  • Tambahkan margarine leleh, vanili dan air, aduk rata (boleh dikocok pake mixer speed rendah supaya cepat rata). Diamkan selama 60 menit hingga berbuih, sisihkan.
  • Panaskan cetakan kue cubit diatas api kecil, olesi margarine hingga rata. Tuang adonan kedalam lubang-lubang cetakan hingga 3/4 tinggi cetakan. Beri toping kemudian ditutup. Masak hingga matang. Sajikan.
 Note :
* ketika bikin adonannya saya pake mixer sejak mulai ngocok telur sampai memasukkan bahan cair dengan tujuan cepat rata. Gunakan mixer speed rendah saja ketika memasukkan bahan kering dan bahan basah (margarin dan air).
* ketika adonan didiamkan supaya berbuih, buih yang terbentuk tidak banyak, hanya gelembung-gelembung kecil dan sedikit.
* setelah matang dan dinikmati hangat hangat, saya kok mencium aroma soda kue ya. Padahal cuma pake 1/4 sdt. Apa mungkin harus diganti dengan baking powder supaya tidak ada aroma selain vanili yang bisa meninggalkan jejak di hidung saya. Apa hidung saya yang terlalu sensi hihi... lain kali mau coba lagi dengan modifikasi berbeda, insya allah.



6 komentar:

  1. Soda nya bisa diganti baking powder mba rina... tp adonan kudu diistirahatkan sejenak sebelum di masak... kalau saya sih bbgituu krn sya jg gak suka aroma soda dimakanan saya hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip ok atas pencerahannya. Kalo bikin lagi mau pake baking powder aja. Makasih yaaaa....

      Hapus
  2. Ibuu..itu kok cetakannya kinclong banget ya..gimana nyucinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha itu kan masih baruuuu hahahaa.....ntar kalo dah sering dipake juga lama-lama jadi kusam. Kalo masalah bersih-bersih cetakan ginian, ada tuh di blog ini dengan judul "Tips membersihkan cetakan kue pukis dan kue lumpur". Met baca ya...

      Hapus
  3. Mba, klo bikin banyak, adonan yg nunggu apa gak bantat?

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah bikin banyak sih saya. Tapi adonan bisa dibagi beberapa bagian. Jika akan dipanggang baru masukkan bahan pengembangnya.

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.