Laman

Rabu, 17 Desember 2014

Roti Manis Tanpa Ulenan

Assalamualaykum


Apa kabar semua ??? Lama nggak jumpa ya. Lebih dari 10 hari nggak ngeblog rasanya kangen banget nih, hihi...
Ini karena tanggal 6 Desember yang lalu kakak ipar saya mengadakan acara resepsi pernikahan untuk anaknya. Dan di rumah saya kedatangan tamu menginap selama 4 hari. Biasalah, sok sibuk gitu dan ngeblognya rehat dulu. Setelah tamunya pulang, lha kok saya kebablasan rehat ya hahahaa....sekali-sekali rehat agak lama deh biar dikangenin hihi...(modus). Setelah tangan terasa gatal saya tertarik untuk membuat roti manis yang sudah malang melintang di dunia maya. Roti manis milik Nikmatul Rosidah ini saya buat dalam rangka membuat bekal piknik anak saya ke Bandung. Menurut saya cara bikin yang agak beda dengan resep roti pada umumnya itulah yang membuat saya tertarik, yaitu mencampur tepung dan mentega dulu barulah bahan lain dimasukkan. Setelah difermentasi berulang-ulang barulah dibentuk, difermentasi dan dioven. Begitu matang dan dicicip berasa wangi butter dan teksturnya lembut. Enak. Resep dibawah ini saya buat dengan isian yang berbeda. Isi sosis, pisang coklat dan ada yang bertoping abon. Seneng deh bikin roti ini karena cepat habis sampai nyaris rebutan.

Bahan :
2 sdt ragi instant
1 sdt gula pasir
300 ml susu cair full cream hangat
450 gr terigu serbaguna/protein sedang
50 gr gula pasir
60 gr mentega
1 butir telur, kocok dengan garpu asal rata
1 sdt garam

Isian dan toping :
sosis sapi/ayam, mayo dan saus sambal
pisang uli, coklat meses dan keju parut
mayonaise, susu kental manis dan abon sapi/ayam
telur, kocok lepas dan 2 sdm susu cair
mentega/margarin

Cara membuat :
  1. Dalam mangkok kecil campur ragi instan, gula dan 50 ml susu hangat full cream sampai berbuih selama 10 menit. Sisihkan.
  2. Dalam mangkok besar ayak terigu dan garam, masukkan 50 gr gula pasir, aduk rata. 
  3. Masukkan mentega, remas-remas dengan menggunakan ujung jari sampai berbutir-butir. Menyusul telur, larutan ragi dan sisa susu. Aduk menggunakan tangan sampai rata saja.
  4. Bersihkan tangan dan sisi mangkok menggunakan spatula dan aduk rata. Tutup menggunakan plastik wrap dan biarkan mengembang sampai 2x lipat, kurleb 1 jam.
  5. Aduk kembali menggunakan spatula supaya adonan mengempis. Tutup kembali. Setelah 20 menit difermentasi, aduk-aduk lagi. Lakukan sebanyak 2-3 kali.
  6. Siapkan meja kerja bertabur terigu dan loyang beroles margarin/mentega.
  7. Ambil adonan dan tuang ke atas meja kerja. Bagi adonan menjadi beberapa bulatan dan beri isian pisang dan sosis. Tata di atas loyang. Fermentasikan selama 1 jam.
  8. Panaskan oven dengan suhu 200 derajat C. Olesi roti dengan telur dan susu cair. Panggang roti selama 20 menit sampai kuning kecoklatan. Setelah matang segera dioles mentega supaya tidak kering dan mengkilap.
Note :
* cara membentuk roti sosis, ambil satu buah bulatan, gilas bentuk oval dan letakkan di atas loyang. Beri sosis di atasnya. Menjelang dioven, olesi telur dan susu cair kemudian semprotkan mayo dan saus sambal.
* untuk roti toping abon, caranya ambil satu bulatan adonan, gilas bentuk oval. gulung dan tata di loyang untuk difermentasi. Setelah dipanggang olesi permukaannya dengan mayonise dan susu kental manis. Taburkan abon di atasnya.
Hasil : 19 buah



21 komentar:

  1. Sedapnya. Nak tny la. Bila sy buat roti, bahagian atas mesti jadi keras. kenapa ye?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin terlalu lama dioven, atau ketika disimpan tidak dimasukkan dalam box tertutup. Jika roti sudah dingin segera masukkan box tertutup supaya tidak kering permukaannya.

      Hapus
  2. Kangen aku mbaaak :D
    Yg ini awet empuk ga mba rotinya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. peyuk peyuuuukkkk......
      roti ini tahan 2 hari di rumahku karena cepet ludes. Selama 2 hari itu tetep empuk, mungkin karena pake susu full cream dan mentega itu kali ya yang bikin tahan empuk.

      Hapus
  3. Yuuuumm, kayanya enak sekali :) Tapi aku pilih yang gak pakai isian dan toping aja, deh. Soalnya aku pesco-vegetarian, hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleeehhh....malah bagus dong kalo udah bisa pilih pola makan untuk mengurangi/tanpa protein hewani

      Hapus
  4. makannya sepi hehehe..au suka roti yang gurig,abon,sosis dan mayones.pokoknya suka yg di cocol pake saos lah hehehe

    BalasHapus
  5. Balasan
    1. ayo bikin biar nggak penasaran...

      Hapus
  6. Terigunya bukan yg protein tinggi, gak jadi keras mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak. Tetep empuk meski nggak seempuk kalo pake protein tinggi ya.

      Hapus
  7. mbak kalo mau coba stengah resep bisa? semua takarannya dibagi 2 ajakah? tku-irene

    BalasHapus
    Balasan
    1. tentu saja boleh. Bagi 2 aja semua bahannya ya...

      Hapus
  8. aku juga sudah lama bingiiit gak ngeblog ehehe ^^*nyomot satu rotinya yah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiyaaaaa ibu hamil muncul di sini. Semoga selalu sehat ya may....

      Hapus
  9. aku juga sudah lama bingiiit gak ngeblog ehehe ^^*nyomot satu rotinya yah :p

    BalasHapus
  10. Mbak rina, makasih buat resep2 rotinya ya... Aq jd bs nyiapin bekal roti buat anak n suami... Udah aq save semua resep rotinya...tp br 2 resep yg kucoba, 40minutes bread n roti manis tanpa ulenan... Klo yg lain, kyanya musti nguleni ya? Hehehe itu yg bikin aq blm cobain resep yg tpake metode tang zhong. O ya, skrg nasi sisa jg nggak terbuang percuma. Aq bikin tape ky mbk rina. Pokoke maturnuwun sanget nggih mbak.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. inggih mbak, sami-sami.
      Seneng ya kalo bisa bikin roti sendiri. Roti homemade yang baru keluar dari oven, aromanyaaaa nggak bisa tergantikan dengan apapun. Halaaaaahhhh....hahahaaa....met bikin resep lain deh. Semoga cocok ya dengan resep dari DapurManis

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.