Laman

Rabu, 22 Oktober 2014

Bika Ambon Pandan

Assalamualaykum


Akhirnya bisa juga saya bikin bika ambon sesuai dengan yang saya inginkan. Ketika saya beli tabloid Saji terbaru ternyata di dalamnya memuat resep berbagai macam bika ambon.
Karena terakhir kali bika ambon saya rada letoy (lembek) ketika diiris maka saya langsung napsu ingin bikin lagi. Resep aslinya memakai pewarna kuning tapi saya ganti pandan. Loyang saya ganti pake loyang tulban (aslinya dicetak menggunakan cetakan kue lumpur). Loyang yang saya pake diameter 16 cm dan kayaknya kekecilan serta hasilnya terlalu tinggi. Tapi malah keliatan jelas serat yang terbentuk. Jika pake diameter 18 cm mungkin lebih pas. Bahan yang lain tidak saya modif sama sekali. Setelah dingin saya deg-degan ketika memotongnya. Daaaann masya Allah seratnya penuh dari bawah sampai atas dan rapat. Seperti jeruji berbaris, hihi....seneng banget deh. Apalagi ketika dirobek menggunakan tangan, tanpa pisau, serat akan terlihat lebih jelas. Cuma bagian dasarnya rada item meski nggak pait. Pengaturan api harus lebih diperhatikan supaya nggak keliatan gosong. Api yang digunakan kemarin masih terlalu besar. Lain kali harus dikecilin lagi. Proses pembuatan juga tidak dimodif, hanya kocokan mixernya saya ganti menggunakan kocokan baling-baling, bukan spiral seperti instruksi resep. Kenapa ? Karena kocokan spiralnya ada di lantai atas dan males ngambil hihi.....alasan nggak mutu. Meski begitu tetep jadi kok bika ambonnya. Kalo dilihat dari serat yang terbentuk puasss banget rasanya. Selain itu juga kokoh nggak letoy lagi. Cuma warnanya kurang cantik aja. Besok-besok mau bikin lagi ah biar tau seluk beluk bika ambon ini.


Bika Ambon Pandan
Sumber : Tabloid Saji
Modif : Rina Audie

Bahan :
180 ml santan dari 1/2 butir kelapa
180 gr gula pasir (tidak terlalu manis)
1/2 sdt garam
125 gr tepung sagu (pake merk Pak Tani)
25 gr tepung ketan
4 butir telur utuh
3 tetes pewarna kuning (saya : 1/8 sdt pasta pandan)

Biang :
60 gr tepung terigu serbaguna
75 ml air hangat
2 sdt (7 gr) yeast/ragi instant

Cara membuat :
  1. Rebus santan, gula dan garam sambil diaduk-aduk supaya tidak pecah sampai mendidih. Ukur 225 ml dan biarkan hangat.
  2. Campur semua bahan biang dan biarkan 15 menit sampai mengembang.
  3. Dalam wadah besar campur tepung sagu, tepung ketan dan biang, kocok pelan menggunakan mixer. Pelan ya supaya tepung tidak beterbangan.
  4. Masukkan telur sambil terus dimixer. Menyusul santan hangat dan pewarna kuning, kocok sampai rata. Adonan yang terbentuk encer/cair ya. Setelah santan habis lanjutkan mengocok selama 15 menit dengan speed rendah. Tutup adonan menggunakan plastik wrap/tutup panci/serbet dan fermentasikan selama 2 jam sampai mengembang dan berbuih.
  5. Setengah jam sebelum fermentasi berakhir, siapkan nampan berisi pasir dan panaskan menggunakan api sedang-besar. Ambil loyang tulban diameter 16-18 cm, olesi minyak dan letakkan di atas pasir tadi supaya panas.
  6. Begitu fermentasi berakhir ambil adonan, aduk aduk supaya tepung yang mengendap tercampur rata. Tuang ke dalam loyang panas. Jika sudah panas akan berbunyi cessss. Setelah itu kecilkan apinya. Biarkan berlubang-lubang +- 40 menit tanpa ditutup.
  7. Setelah permukaan kelihatan mengering dan lubang tidak terbentuk lagi tutup menggunakan tutup panci selama 7-10 menit supaya kering. Angkat loyang dari panggangan dan biarkan hangat. Balik di atas rak dan dinginkan.



12 komentar:

  1. Assalamu'alaykum mbak
    Saya fannya blog n resep mbak
    Izin intip2 ya
    Salam kenal dari saya selma, mbak
    Moga selalu sukses ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam
      makasih sudah jadi fans blog ini. Silakan dicontek dan dipraktekan ya resepnya. Makasih juga sudah meninggalkan komentar di sini.

      Hapus
  2. Sukses beraaat bika ambonnya mbaaak..
    cantik kali seratnya.. warna ijonya juga suka..
    ahh...maauuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo bikin deh kalo ada bahannya di situ.

      Hapus
  3. mow nanyak mbk, itu pake nampan apa2 trus ditaroh pasir, n pake loyang tulban jenis apa2 ya mbk ya.?? Gk pake nampan khusus kn mbk.?? Sorry kenyakn tanya, n lam kenal dari saya, kida dari lombok NTM mbk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sory2 NTB MKSUD SAYA MBK

      Hapus
    2. halo kida dari NTB, salam kenal juga.
      Wah gaya tulisannya alay gini bikin bingung yang baca nih hehe...
      nampan yang yang dipake disini bisa nampan apa saja. Nampan bekas untuk menyajikan minuman bisa tuh yang penting dari logam. Bika ambon ini dipanggang pake loyang kue kering bekas yang udah peyot sana sini dan diisi pasir setinggi 1-2cm, kemudian diletakkan loyang di atasnya. Pake alas kayak seng juga bisa yang penting kuat panas. Bisa juga pake cetakan martabak manis yang tebal dari baja, diisi pasir dan letakkan loyang di atasnya.
      Loyang tulban tuh yang bolong tengah seperti cincin dan terbuat dari alumunium.

      Hapus
  4. makasi tas penjelasannya yg detail mbk, sory ya lok tulisn saya di atas alay gitu, soalx sambil ngntuk nulisnya mngkax acak adut juga. Ampe nama yg kina jadi kida. Hehehheheh
    makasi banyak tas resep n penjelasnx ya mbk rina. Love you. Oya punya pacebook g.? Lok punya pengen dg bertemen ma mbk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama sama sakina.
      pelan pelan dibiasakan nulis yang wajar ya biar nggak banyak yang bingung. Nulis dengan wajar sesuai standar dan ejaan yang benar akan lebih mudah dipahami. Apalagi yang berhubungan dengan resep yang perlu pemahaman penuh untuk membuatnya.
      Fb-ku Rina Audie. Kalo pake PC atau laptop di side bar kanan udah dipasang badge-nya tinggal klik aja. Ok met praktek buat bika ambon ya. Kalo gagal nyobain lagi deh jangan menyerah ok...

      Hapus
  5. Kalo pake oven bisa gak ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum pernah nyoba pake oven deh hehe...maaf jika jawabannya mengecewakan

      Hapus
  6. Mb saya udah bikin San jadinya bagus bgt. G gosong2 juga. Maksh resepnya ya mb

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.