Laman

Senin, 04 Agustus 2014

Coklat Kacang

Assalamualaykum


Salah satu resep yang sudah lama ingin dibuat tapi nggak segera dieksekusi karena malas, hehe...Alhamdulillah lebaran kali ini bisa buat juga.
Coklat kacang adalah resep kukis/cemilan yang tergolong marak di internet. Dari reviewnya sih banyak yang bilang enak banget. Kombinasi antara kacang tanah dan coklat hmmm so pasti manis gurih. Ada juga yang nyebut dengan ampyang oven karena proses pematangan dengan cara dioven. Saya jadi kemecer ingin buat gegara mb Daniar ngupload fotonya di fb. Duhhh....jadi ngiler apalagi pas puasa. Setelah buka puasa tiba saya segera ngincip dan ternyata memang enak banget. Tapi hasilnya agak keras ketika digigit, jadi harus dipatahkan menggunakan tangan. Setelah masuk mulut dan dikunyah ternyata renyah kriuk-kriuk. Nggak keras. Mungkin harus diberi pengembang seperti baking powder supaya renyah hasilnya. Malah salah satu kucing saya doyan tuh sama coklat kacang ini hihihi....Tiap kali kami ngemil coklat kacang dia selalu minta. Dan tanpa diduga coklat kacang ini jadi "best seller" di rumah alias cepet habis.

Bahan :
500 gr kacang tanah kupas
2 butir telur utuh
175 gr gula halus
1/4 sdt garam
1/4 sdt vanili
50 gr coklat bubuk
1 sdm tepung jagung/maizena

Cara membuat :
  1. Panaskan oven dengan suhu 180°C. Letakkan kacang di atas loyang dan ratakan jangan sampai bertumpuk-tumpuk. Panggang selama 15 menit. Keluarkan dari loyang dan dinginkan. Setelah dingin tumbuk kasar dan sisihkan.
  2. Panaskan kembali oven dengan suhu 160°C. Siapkan loyang kue kering, alasi kertas roti dan olesi margarin. Sisihkan.
  3. Dalam mangkok besar kocok telur, gula, garam dan vanili sampai pucat dan mengembang. Masukkan kacang tumbuk, coklat bubuk dan tepung jagung. Aduk rata.
  4. Sendokkan adonan ke atas loyang sebanyak 1/2 sdm. Panggang selama 15 menit sampai kelihatan agak kering. Jangan overbake supaya tidak gosong (tempo hari ada yang gosong seloyang gegara ditinggal sebentar di depan lappy, hihi...). Angkat dan keluarkan dari oven. Ketika masih panas kue masih lembek dan setelah dingin akan keras dengan sendirinya.

6 komentar:

  1. duh cokelat,lebaran kali ini nggak beli hehehe...
    mohon maaf lahir batin mbk^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf lahir dan batin juga buat bu gulu hanna.
      Coklatnya nggak beli ? maksudnya dapat gratisan gitu ??? kirim ke ciledug doooongggg hahahaaaa......

      Hapus
  2. enaknya......
    salam lebaran ya mbak....
    maap lahir dan batin...
    maap baru nongol.... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf lahir dan batin juga.
      kemana aja bakul kue yang satu ini. Ditunggu postingannya kok kagak keluar juga. Peyuk-peyuuukkkk.....

      Hapus
  3. Mba Rina saya nyontek yang ini juga ya, ijin copas :) Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi resepnya belum pas nih, masih keras kalo digigit. Dikasih baking powder biar renyah ya...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.