Halaman

Kamis, 08 Mei 2014

Chiffon Keju

Assalamualaykum


Baru beberapa kali posting masakan dan gorengan atau lauk sudah kangen bikin kue lagi. Apalagi orang rumah sudah tanya kapan bikin kuenya.
Ya udah deh akhirnya ngalah bikinin kue, padahal hanya alasan yang ada modusnya, hehe....maksudnya lidahnya juga udah pingin ngunyah kue gitu. Karena sudah lama nggak buat chiffon sekarang bikin lagi deh. Sebenarnya pertama kali saya sukses bikin chiffon ya chiffon keju ini cuma waktu itu belum punya blog. Setelah bisa menaklukkan chiffon, akhirnya jadi favorit di rumah. Kalo bikin chiffon nggak pernah lama umurnya, selalu habis dalam hitungan jam saja. Dan karena sudah cukup lama nggak bikin, kayaknya saya harus mengingat-ingat tipsnya lagi deh karena hasilnya kurang sempurna. Kayaknya saya kurang sabar, manggang belum ada satu jam sudah keluar dari oven. Akibatnya permukaan jadi kempis karena kurang kering.


Bahan :
75 gr terigu serbaguna/protein sedang
1/2 sdt baking powder
1/8 sdt soda kue
50 gr keju parut
30 gr gula halus
3 butir kuning telur
50 ml susu cair
50 ml minyak goreng

3 butir putih telur
sejumput garam
1 sdt jeruk nipis
20 gr gula halus

Cara membuat :
  1. Siapkan loyang tulban diameter 18 cm alasi kertas roti dan biarkan kering semua bagiannya. Panaskan oven dengan suhu 160°.
  2. Dalam sebuah wadah besar campur terigu, baking powder, soda kue, keju parut dan gula halus, aduk rata. Buat lubang di tengahnya.
  3. Masukkan kuning telur, tuangi campuran susu dan minyak sambil diaduk menggunakan whisker/balon whisk sampai rata. Sisihkan.
  4. Dalam wadah lain kocok putih telur, garam dan jeruk nipis menggunkan mixer sampai berbuah. Masukkan gula halus dalam 2 tahap dan kocok terus sampai mengkilat dan kaku. Jika wadah dibalik putih telur tidak akan jatuh.
  5. Masukkan 1/3 bagian putih telur ke dalan adonan terigu, aduk rata dengan whisker. Masukkan lagi sisa putih telur dan aduk sampai rata.
  6. Panggang dalam oven selama 1 jam atau sampai permukaannya kuning kecoklatan dan jika disentuh membal. 
  7. Keluarkan dari oven dan segera dibalik dengan bantuan botol. Biarkan sampai dingin. Setelah dingin kikis bagian sisinya menggunakan pisau tipis dan tajam. Kikis bagian tengahnya menggunakan tusuk sate. Balik dari loyang dan potong-potong.

16 komentar:

  1. Slm kenal..
    Nice..tba2 perut rasa lapar :-)
    http://rencahkehidupan-maamieiqi.blogspot.com/

    BalasHapus
  2. lama ng men-chiffon aku mb...
    kebayang lembutnya... :)

    BalasHapus
  3. terbayang lembut dan harumnya mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kalo udah nginep, tambah lembut lho....

      Hapus
  4. Assalam Rina,
    waduh tengok kek chiffon Rina ni....terasa macam dah lama tak baking..heheh
    anak2 tengah exam..so masak pun asal kenyang aje..
    no time to bake..lagi2 kek chiffon yang dah berapa tahun enggak buat..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaykumsalam...
      wah lama sekali tak buat chiffon. Semoga ujian anak-anak sukses ya sehingga bisa buat chiffon lagi....

      Hapus
  5. Waaa,,,,
    chiffon nya cantik dan sukses mengembang dengan baik ya mba,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini hasilnya belum sempurna karena kempes. Tapi teksturnya ok sih, tetep chiffon...

      Hapus
  6. salam kenal mba
    aku mau coba tapi engga punya baking powder, hanya ada soda kue. bisa ga ya mba ? trimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah belum pernah bikin chiffon tanpa baking powder deh. Tapi bisa dicoba. Yang penting ngocok putih telurnya harus bener ya...

      Hapus
  7. walaaaaaaaah chiffon cake nya ancur, ayo semangat bun bikin chiffon yg cantik yg mulu tidak retak tidak ancur seperti ini :-) ini link poto chiffon saya klik aza http://prntscr.com/86jk0c

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih untuk supportnya meski kalimat yang ditulis vulgar. Saya sih nggak apa tapi jika orang lain yang dikatain seperti itu bisa dianggap ngebully loh apalagi ini ditulis di blog yang dibaca publik.

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.