Laman

Selasa, 03 Desember 2013

Bolu Kukus Mekar

Assalamualaykum


Ini salah satu kue yang bertahun-tahun sulit saya taklukkan juga. Setiap bikin selalu gundul mulus lus lus....udah gitu bau telur lagi, haduuuhhhh......
kebetulan waktu SMA saya punya teman yang di rumahnya ada home industri membuat bakpao dan bolu kukus tiap hari. Ibunya yang menjalankan usaha ini dengan dibantu anak-anaknya di rumah. Berhubung saya waktu itu masih "setan kue" alias keranjingan bikin kue-kuean tanpa kenal waktu, saya pun minta resepnya. Alhamdulillah teman saya ini baik hati dan sayapun dikasih bocoran resepnya. Sebagai imbalannya kalo ulangan dia saya beri contekan, padahal jawabannya entah benar entah salah, hahaha.....Setelah dicatat segera saya praktekkan di rumah. Hasilnya....taraaaa mekar !! Tapi cuma terbelah 2, hihi....biarpun begitu saya suenengnya minta ampun. Gimana nggak seneng wong sebelumnya bolu kukus saya selalu plonthos. Tapi saya tidak menyerah, terus bertanya dan bertanya tentang tips dan trik supaya bisa mekar tinggi dan bisa terbelah 3-4 bagian seperti kalo beli. Saking inginnya saya menaklukkan bolu kukus supaya sempurna, bapak saya sampe tanya-tanya kepada rekan kerja wanita di kantor beliau tentang bolu kukus ini, hihi....Kenapa bolu kukus saya tidak bisa tampil bagus. Duh bapak, kalo teringat itu saya jadi terharu sekaligus geli. Perhatian bener dengan anak perempuannya yang tergila-gila dengan yang namanya bikin kue. Menurut informasi yang didapat bapak, kayaknya faktor utamanya ada pada mixernya. Waktu itu saya hanya pake mixer dengan daya listrik 100 watt, sedang punya teman saya 350 watt. Pengocokan yang dihasilkan mixer berdaya kecil memang kurang maksimal. Lama mengembang, lama juga kentalnya. Akhirnya saya kalo bikin cuma separuh resep, itupun kurang bagus mekarnya. Karena sering saya eksekusi, lama-lama bosan juga makan bolu kukus. Dan saya stop membuatnya sampai akhirnya terlupakan.

Beberapa tahun kemudian ketika saya tinggal di Bawen, saya berkenalan dengan seorang penjual Bahan Kue di pasar. Dia cerita sedang ngajari bakul-bakul di pasar itu bikin bolu kukus mekar. Pucuk dicinta ulampun tiba. Segera saya minta resepnya dan sesampai di rumah saya bikin. Berhasil ! Bolu kukusnya bisa mekar, merekah bak bunga. Akhirnya resep itu yang saya pake jika bikin bolu kukus. Itu terjadi pada tahun 2000 silam (ternyata udah lama ya). Tapi lama-lama saya kok merasa ada yang kurang. Bolu kukus ini kurang lembut dan lumayan padat. Agak seret kalo ditelan. Akhirnya saya modifikasi sedikit dengan menambahkan tepung jagung. Hasilnya ternyata bisa lembut seperti yang saya inginkan. Cuma belum bisa ringan seperti yang dijual-jual itu. Sepertinya pemakaian mixer sangat berpengaruh besar terhadap hasil akhirnya. Mixer dengan daya listrik besar akan menghasilkan adonan bolu kukus yang sempurna. Tapi pengocokan manual juga bisa asal kuat ngocoknya aja. Kalo saya sih ogah duluan, pegel hahaha....Bolu kukus mekar yang sempurna menurut penilaian saya (pribadi ya) adalah yang bisa merekah 3-4 bagian, ringan, empuk, jika dipotong menggunakan tangan rapuh, dan jika dikunyah terasa kelembutannya. Nggak seret. Dan wangi, hihi....Tapi wanginya ini yang kadang bikin saya khawatir dengan "parfum" yang digunakan. Takut ada kandungan alkoholnya kalo semriwing bener.

Dan kemarin dalam rangka nostalgia dengan kue kuno ini saya iseng bikin. Tapi hanya pake 1 butir telur. Yang doyan anak saya. Bolak-balik nyomot aja. Tapi hasilnya belum juga sempurna. Masih agak berat dan sedikiiit padat. Tapi lembut. Tidak terlalu wangi karena cuma pake vanili bubuk. Ketika masih anget masih bau telur sedikit. Terakhir kali saya bikin bolu kukus ini tahun 2010 yang lalu. Dan kemarin baru saya eksekusi kembali. Kapan-kapan saya mau bikin lagi ah karena saya masih kangen dengan bolu kukus mekar ini. Oh ya saya menggunakan cetakan mini diameter 3,5cm dan tinggi 2,5cm. Bisa dapat 20 biji lho....

Baha :
1 butir telur
100 gr gula pasir
1/4 sdt vanili bubuk
sejumput garam
1/2 sdt cake emulsifier (saya pake SP)
125 gr terigu protein sedang
1/2 sdm tepung jagung/maizena
1/2 sdm susu bubuk
100 ml air
1/2 sdt pasta pandan
1/2 sdt pasta coklat

Cara membuat :
1. Siapkan cetakan bolu kukus, alasi kertas roti/kertas cup. Panaskan kukusan sampai beruap banyak.
2. Dalam wadah besar kocok telur, gula, vanili, garam dan cake emulsifier sampai mengembang dan kaku selama 10 menit. Gunakan speed maksimal.
3. Turunkan kecepatan mixer, masukkan campuran terigu, tepung jagung dan susu bubuk, berselang seling dengan air. Setelah masuk semua naikkan kecepatan mixer sampai maksimal dan kocok lagi selama 15 menit. Adonan akan jadi kental sekali.
4. Ambil 2 sendok sayur adonan, beri pasta pandan, sisihkan. Ambil kembali 2 sendok sayur dan beri pasta coklat. Sisa adonan biarkan putih/plain.
5. Tuang adonan putih ke dalam cetakan sampai 3/4 bagian, beri atasnya dengan warna coklat/pandan sampai penuh.
6. Kukus dengan api besar selama 15 menit. Tutup kukusan dialasi serbet supaya tidak ketetesan air. Angkat dan dinginkan.

18 komentar:

  1. hadeeuuuhh.. ini kue emang jutek banget mba, aku aja kadang bisa kadang juga gatot... tapi kalo resep Bolkus 200 nya Ibu Fatmah Bahalwan lumayan sering berhasil mba... bikinnya memang bikin dag dig dug banget, tapi gak sepadan dengan respon anggota keluarga, gak terlalu doyang mereka.... hiks....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...aku aja juga masih deg-degan kalo bikin bolu kukus ini. Terlalu lama absen sih, jadi celah/tips dan trik keberhasilan sedikit banyak jadi lupa. Memang, masing-masing resep punya karakter sendiri. Jadi tidak semua orang bisa cocok dengan resep yang sama. Aku masih penasaran bikin bolkus nih. Pingin bulan madu lagi sama bolu kukus, hihi....

      Hapus
  2. kayaknya antara aku dan bolkus ini ''LOE GOE END"
    pokonya aku udh memutuskan tali silaturahmi sm yg namanya bolkus.
    ng pengen buat.... kapokkkk saya...huhuhu
    enta berapa banyak telur yang terbuang bgt saja... :(
    bau telurnya itu lho mbak... tapi sering mupeng kalau lihat ada yang sukses bikin si bolkus sampe ngakak2 gt

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa...judulnya serem amat tuh....
      ini emang gampang-gampang susah. Kualitas emulsifier juga ngaruh tuh. Aku sudah mencoba macam-macam emulsi, sayangnya itu kemasan repack dan penjualnya nggak mau kasih tau merknya. Jadi bolu kukus yang aku hasilkan nggak stabil. Kadang bagus, bisa mekrok ngakak, kadang juga cuma senyum doang.
      Insya Allah aku mau bikin lagi, ntar aku pamerin yah, hihi....
      eh tempo hari aku kirim email, belum dibales ya ?

      Hapus
  3. hehehe..banyak yang kerja keras ya mbk bikin kue kukus,kalo udah bener2 ngakak kuenya nggak tau deh gimana rasanya hehe.saya belu pernah nyoba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb hanna, ini kue emang suka bikin senewen. Tapi aku kok sering kecanduan bikin kue ini. Dari kecil kalo ikut ibu ke pasar sering minta bolu kukus. Kenapa coba ? Sekedar mengagumi bentuknya yang mekrok dan merekah, hahaha....dasar anak kecil.
      Ayo mbak dicobain, lumayan lho buat memacu adrenalin, hahaha....

      Hapus
  4. mba rinaaa, kemarin aku baru nyobain bikin bolu kukus lagi setelah bertahun-tahun trauma bikin bolu kukus selalu gagal, tiap kali buka dandang kukusan bolkus-nya langsung mengkeret sempurna, nggak bisa dimakan karena teksturnya jadi kayak karet gitu. Padahal udah nyoba berbagai resep dari A sampai Z, wkwkwk. Tapi alhamdulillah kemaren bisa berhasil pake resep brownies kukus mekarnya ny.liem, senengnya nggak ketulungan hehehe (malah curhat ini mah commentnya ^_^). Liat bolkusnya mba rina cantik-cantik jadi pengen nyoba bikin yang warna-warni kayak gini, comot satu ah... yumm

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bikin bolu kukus mesti pada curcol. Iya nih penasaran sama brownies mekarnya Ny. Liem, tekniknya itu sedikit berbeda daripada yang biasanya. Emulsi dimasukkan terakhir kali ya. Kapan-kapan mau bikin ah. Makasih lho buat testi bikin brownies mekar. Jadi pingin.

      Hapus
  5. Hi rin..mmg btul susah nk dpt bolu yg sucsess..kkdg mmg gagal..resep byk dh zila kumpul..nie keep dr rin jga..nnt dicoba yg je..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul zila. Ini bolu memang sedikit susah, kadang mekar kadang gundul...

      Hapus
  6. Hai mb Rina.. Dlu jg ak penasaran dg bolkus ini,sempet gagal dieksekusi perdana,bolkusx mingkem kyk bola bekel.Tp alhamdulillah..krn rasa penasaran yg gede bnget akhirx dieksekusi kedua ak beranikan diri bereksperimen dg menggunakan metode all in one.Alhamdulillah bolkusx tertawa lebaarrr bnget.Kl pngen nyoba...ni resepx,اِنْشَآءَاللّهُ sukses tanpa bantat.
    Bahan: 5btr telur,500gr gula pasir,500gr terigu,1sdm munjung emulsifier,1klg sprite,3sdm susu bubuk/santan bubuk,1sdt garam.
    Selamat mencoba ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih tuk resepnya. Sip tuh pake sprite...

      Hapus
  7. Mba klo bilu kukusq koq mekatx kebanyakan ya 5-6 gtu jlek bgt deh kesanx kyk mluber...tpo rsax empuk lembut n harum...kira2 ap yg slh yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukannya malah bagus ya kalo bisa mekar 5-6 ? Kalo merekahnya dianggap kebanyakan, ini juga masih misteri deh, (halaaahhh) hihi...Soalnya kita nggak bisa mengontrol/mengendalikan, bolkus mau merekah berapa bagian. Apa cetakan juga pengaruh ya *malah tanya*

      Hapus
  8. Setelah sukses bikin bolkus gula merah resep dari mbak Rina, saya juga mau nyobain yg ini ah. Makasih resep2nya mbak Rina. Semoga berhasil hehe

    BalasHapus
  9. Mba Rina, terima kasih atas resepnya, saya lagi cari resep kue mangkuk kukus untuk acara dirumah dan ketemu resep mba, oh iya mba mohon tips and triknya, tadi saya coba buat resep ini, waktu di dandang kuenya mekar baguus sekali mba, tapi waktu diangkat langsung mengkerut dan bantat, kira-kira saya salahnya dimana ya mba, sepertinya saya kena kutukan bolu kukus ini :D, mohon bantuannya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. kecipratan air tuh bawahnya. Kalo ngukus airnya jangan terlalu banyak. Sekali kukus langsung habis, maksudnya tinggal dikit aja jangan sampai kering biar nggak bau hangus.

      Hapus
  10. Aku pertama buat bantet n rasanx kurg gurih...kta klwrg ..hihihi...smpe krg blm brhasil...tpi ni mo nyoba lagi...pokokny harus brhasil...tp gmn crany biar g bantet n padat y mbk???...

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.