Laman

Sabtu, 23 November 2013

Toppokki

Assalamualaykum


Masih asing ya dengan judul di atas. Ini adalah snack/jajanan khas Korea. Sempat terpikat dengan penampilannya yang dimuat di tabloid Saji,
dan proses pembuatannya yang mirip dengan dengan cireng, pake biang. Tapi proses pematangannya direbus, tidak digoreng. Bahannya juga gampang dan mudah dijumpai di lemari dapur karena bahan utamanya berupa tepung beras.

Ketika membuat bentuk toppokki yang panjang, saya sempat sedikit kesulitan karena adonannya mudah lengket sehingga harus sering ditaburi tepung tapioka. Meskipun begitu masih saja lengket. Entah, apakah adonan biangnya kebanyakan air atau gimana. Padahal sudah nurut dengan resepnya. Mungkin lain kali harus dimodif sedikit supaya adonan mudah dibentuk. Setelah matang dan dicicip rasa toppokki ini mirip dengan cilok lho. Hanya teksturnya sedikit gempi/padat. Kalo cilok kan kenyal sehingga ketika dikunyah ada 'geyal-geyolnya'. Kalo ini sedikit aja sih kenyil-kenyilnya.

Kalo dilihat secara keseluruhan, saya masih belum puas dengan rasa sausnya. Aroma bawang putih yang dihaluskan agak mengganggu rasanya. Karena tanpa ditumis, langsung direbus bersama bahan yang lain mengakibatkan aroma langunya muncul. Mungkin harus ditumis sebentar kali ya sebelum dituangi air dan dibumbuin. Satu resep di bawah ini lumayan banyak untuk 4 orang. Cepet bikin kenyang. Apalagi ditambahi sosis jadi berasa lebih enak nih toppokkinya. Karena khawatir tidak keburu habis, sebagian dibawa anak saya untuk bekal sekolah.

Jika dirasakan sausnya mirip dengan saus asam manis. Manis, gurih, asem dan pedas. Komposisi rasa tadi bisa disesuaikan dengan selera ya, terserah mau menonjolkan rasa lebih manis, gurih, asem atau lebih pedas. Saus ini juga saya modif sedikit dengan menambahkan tepung tapioka supaya lebih kental dan lebih mudah membalut toppokki dan sosisnya.


Toppokki
Sumber : Tabloid Saji
Modifikasi : Rina DapurManis

Bahan Toppokki :
250 gr tepung beras
25 gr tapung tapioka
25 gr tepung terigu
1/2 sdt garam
1 sdt gula pasir
1/4 sdt penyedap rasa
300 ml air suhu ruang
Tepung tapioka secukupnya untuk taburan
1-2 sdm minyak goreng
4 bh sosis sapi/ayam, potong serong, tumis sebentar

Saus :
3 siung bawang putih
3 bh cabe merah besar, buang bijinya, direbus
3 bh cabe merah keriting
1 batang daun banwang (saya nggak pake, nggak punya)
1 sdm tauco
2 sdm saus tomat
1 sdm saus sambal (saya nggak pake)
1/2 sdt garam
2 sdt gula pasir
500 ml air
1 sdt tepung tapioka, larutkan dalam sedikit air

Pelengkap :
mayoniase

Cara membuat :
1. Letakkan tepung beras dalam wadah besar, sisihkan.
2. Campur dalam wajan/panci anti lengket, tepung tapioka, tepung terigu, garam, gula dan penyedap rasa, tuangi air dan aduk sampai rata. Nyalakan api dan rebus sambil diaduk-aduk sampai kental dan bening.
3. Angkat dan tuangkan ke dalam tepung beras. Aduk aduk menggunakan sendok sampai hangat. Setelah hangat uleni dengan tangan sampai kalis. Jika lengket taburkan tepung tapioka supaya kalis.
4. Ambil adonan, bentuk menyerupai tali panjang diameter 1 cm sambil ditaburi tepung tapioka. Lakukan sampai adonan habis. Diamkan 30 menit sambil ditutup serbet.
5. Rebus air yang banyak dalam panci sampai mendidih, beri minyak goreng. Potong-potong adonan toppokki sepanjang 4-5 cm, rebus sampai terapung. Setelah terapung lanjutkan merebus selama 5 menit supaya matang sampai ke dalam. Angkat dan tiriskan.
6. Saus : dalam sebuah blender masukkan bawang putih, cabe merah, cabe keriting, daun bawang, tauco dan sedikit air. Proses sampai halus. Tuangkan ke dalam wajan lebar, beri garam, gula, saus tomat, saus sambal dan sisa air. Nyalakan api dan rebus sampai mendidih. Cek rasanya.
7. Jika sudah pas rasanya masukkan toppokki dan sosis, aduk rata. Terakhir masukkan larutan tapioka dan aduk sampai rata dan kental. Angkat. Sajikan dengan mayoniase.


10 komentar:

  1. heummmm....sedep nih pagi2 dapet yg anget,hujan lagi hehe..
    sering bgt denger,maklum suka lihat drakor hehehe...ternyata hampir sama ya mbk sm cireng,penasaran nih saya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, proses pembuatan mirip cireng tapi hasilnya kayak cilok. Lumayan kok buat cemilan, cuma sausnya harus dimodif dikit biar lebih ok...

      Hapus
  2. dari dulu aku penasaran banget mba sama si toppokki ini, pernah beberapa kali bikin pake resep Maangchi, tapi kurang berhasil menurutku, hihi. Next time pengen nyoba bikin lagi pake resep mba rina ini ah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah bikin toppokki ya ? Toppokki ini belum jadi favorit di rumah karena sausnya itu lho. Coba deh dibuat, ntar siapa tau bisa gantian kucontek, hehe....

      Hapus
  3. pernah nyoba jg mb...
    yg punya resep temen yg kerja di korea..
    tp kurang berhasil.. utk saosnya pake gokhujang,,, cili paste khas korea.
    aku pk cabe biasa....hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. gitu ya pake gojuchang ? Aku sendiri nggak ngerti dimana belinya, apalagi bikin sendiri, hihi...kalo ada mood pingin bikin toppokki lagi nih...

      Hapus
  4. ngileerr....duh bawaannya ngiler terus klo mampir sini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi...ayo bikin cemilan buat obat ngiler um...

      Hapus
  5. kalau mau ngebentuk topokki, tangannya dilumuri minyak juga bisa.. jadi gk lengket.. klo saya dulu bikinnya dikukus.. lihat resep di internet.. dan bumbunya agak kering..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya harusnya dilumuri minyak biar gak lengket. Kok gak kepikiran sih hihi....

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.