Halaman

Senin, 28 Oktober 2013

Puding Bihun

Assalamualaykum


Nggak sengaja saya melihat ada sisa bihun di dapur. Tapi tinggal sak uprit alias amat sedikit. Mau dibikin apa ya kalo tinggal segitu.
Buka-buka tabloid dan lihat ada resep puding bihun. Bihun yang dipake cuma 50 gr. Pas deh. Jadi semalam saya langsung bikin pudingnya. Cara buatnya gampang seperti puding pada umumnya. Tapi bihunnya direbus dulu dengan pasta sesuai selera sampai matang. Setelah pudingnya mendidih, barulah bihun dimasukkan. Selain bihun, pake soun/sohun juga bisa. Pilih bihun jagung supaya kuat dan tidak mudah hancur ketika direbus dan dimasukkan ke dalam puding panas. Setelah pudingnya keras, potong menggunakan pisau bergerigi supaya rapi. Bihun yang ada dalam puding kadang menyulitkan dipotong karena pating tlolor, hahahaaa.....bahasanya itu lho. Apa sih pating tlolor ? Maksudnya tidak rapi karena terlalu panjang gitu lho....Paham kan ?


Bahan :
150 ml air
1/2 sdt pasta stawberry
1 sdm gula pasir
50 gr bihun jagung
1 bks (7 gr) agar-agar bubuk
800 ml susu cair/santan
1/4 sdt garam
100 gr gula pasir

Cara membuat :
1. Rebus air, pasta strawberry dan gula pasir sampai mendidih. Masukkan bihun dan rebus sampai matang. Jika air mengering tapi bihun belum matang, tambahkan air panas secukupnya dan lanjutkan merebus sampai bihun matang. Potong-potong supaya tidak terlalu panjang.
2. Dalam panci campur agar-agar bubuk, susu cair dan garam, rebus sampai mendidih. Masukkan gula pasir dan aduk sampai gula larut. Cicip rasanya. Jika kurang manis tambahkan gula. Matikan api dan biarkan uap panas hilang dan puding sedikit mengental.
3. Siapkan cetakan puding volume 1 liter, basahi air.
4. Masukkan bihun ke dalam agar agar, aduk rata. Tuangkan ke dalam cetakan dan dinginkan sampai mengeras. Potong-potong menggunakan pisau bergerigi.


10 komentar:

  1. uda lama banget ng bikin puding mb...
    lihat mb rina dan ummu fatima bikin jd mupeng.
    hanya saja , ntar ng ada yg makan di rumah... puding kurang mendapat sambutan di rumah ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. idem mb mimie, di rumah juga kurang laku. Puding bisa nginep selama 2-3 hari di rumahku. Lebih suka kue orang di rumah nih.

      Hapus
  2. menarik ni mb rina...boleh dicoba nanti... salam kenalan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga Cheq Sue, silakan dicoba semoga berkenan dengan hasilnya ya.
      Terimakasih sudah jenguk DapurManis...

      Hapus
  3. kreatif mbak. baru kali ini nemu bihun bisa dibikin puding. kapan2 contek ya mbk. pake suji pandan. toppingnya tape ketan ijo enak kali yaah. sama santan. beugh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. huwaaa....begitu bilang tape ketan ijo jadi ngiler. Kebayang manis-manis kecut, slruuuph...asli mupeng mb Ridha ^_^

      Hapus
  4. Salam rin..rindu kamu..nie klu dimkn sejuk2 sedap..kasi zila sepotong rin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam juga zila. Senangnya zila bertandang ke sini. Aku rindu juga. Peluk-peluk buat zila muahh....

      Hapus
  5. berserat ga mba rina waktu di mulut,,atau ma nyes pleng aja (bahasa apa coba) adem banget ya pas siang yang panas makannya,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya mengganggu di lidah gitu ya ? Nggak tuh. Karena bihun sudah dipotong-potong jadi nggak ribet ngunyahnya. Kalo ngerebusnya sampe matang benar, tekstur ini nggak mengganggu pudingnya.

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.