Halaman

Kamis, 06 Juni 2013

Roti Pisang Coklat Keju

Assalamualaykum


Suatu saat di awal tahun 2011 saya browsing di internet dan kesasar di blognya Florence. Tertarik dengan aneka resep yang ada di dalamnya.
Tanpa sengaja saya membaca sebuah resep roti/bread yang menggunakan Tangzhong (water roux). Untuk pertama kali itulah saya dengar kata tangzhong. Tangzhong adalah suatu adonan tepung dan air yang dipanaskan di atas api kecil sampai mendidih dan mengental. Tangzhong ini kemudian didinginkan dan dicampur dengan bahan roti. Fungsinya untuk melembutkan adonan roti/bread. Terhenyak saya membacanya karena selama ini saya selalu berusaha mencari pelembut roti yang alami. Jika membuat roti saya selalu pake bread improver. Tidak disangka orang Cina sudah menggunakannya selama puluhan tahun. Tanpa pikir panjang saya segera mempraktekkan resep yang saya dapat ini dan hasilnya membuat saya surprise. Ternyata adonan rotinya memang sangat lembut. Dan tidak terlalu berat untuk diuleni karena adonan jadi lebih lunak (itu menurut saya ya). Setelah sukses menaklukkan roti dengan metode tangzhong saya selalu membuat roti sobek, bun, pizza atau roti yang lain dengan adonan ini. Sayang di bulan Oktober 2011 saya terkena rematik yang membuat saya harus "berpisah" dengan tangzhong karena badan tidak kuat nguleni adonan.

Sekarang ini kondisi saya sudah lebih baik dan merasa kuat untuk menguleni lagi. Sebagai korban pertama saya membuat roti pisang coklat keju. Ini karena ketika mudik bulan lalu saya dibelikan roti piscok keju di sebuah bakery oleh adik saya. Rasanya masya Allah enak banget. Kelezatannya masih terbayang-bayang meskipun saya sudah kembali di Ciledug. Oleh karena itulah saya berniat banget membuatnya. Hasilnya Alhamdulillah enak. Empuk dan lembut sesuai yang saya inginkan.

Adonan di bawah nanti tidak pake telur ya dan sudah dimodif sesuai keinginan saya. Sengaja tidak pakai telur karena ingin membandingkan saja. Dulu saya selalu pakai telur meski menggunakan metode tangzhong. Setelah matang hasilnya tidak terlalu berbeda dengan pake telur. Tetap saja lembut dan empuk. Jadi kalo kehabisan telur nggak usah panik deh. Eh tapi kan tetap butuh telur untuk olesan kan ? hehe...iya ya lupa eike. Untuk pisangnya saya menggunakan pisang uli yang ditumis sebentar dengan mentega/margarin. Dan coklatnya pake DCC yang diserut. Ketika dioven coklatnya sampai meleleh keluar, duuuuhhh bikin ngeces deh....

Untuk pic,  hasilnya membuat saya sedikit kaget karena agak blur. Semalam saya habis utak-atik seting kamera dan lupa diseting lagi. Huwaaaa....Dari sekian banyak jepretan hanya pic paling atas yang tajam dan bagus. Lainnya blur semua. Udah deh insya Allah lain waktu jeprat-jepret lagi buat obat kecewa hari ini.


Bahan :
Tangzhong (water roux) :
25 gr tepung terigu protein tinggi
125 ml air dingin suhu ruang

Bahan utama :
1,5 sdm ragi instan
50 ml air hangat
1 sdt gula pasir
200 gr tepung terigu protein tinggi
50 gr tepung terigu protein sedang
50 gr gula pasir
2 sdm susu bubuk
1 resep adonan tangzhong
3-5 sdm air dingin suhu ruang (gunakan jika diperlukan)
50 gr mentega/margarin
1/2 sdt garam halus

Isi :
10 bh pisang uli/raja, tumis sebentar menggunakan mentega/margarin
Dark cooking Chocolate, serut kasar
Keju cheddar, diparut

Olesan :
1 kuning telur, kocok lepas
1 sdm susu cair
mentega/margarin secukupnya

Cara membuat :
1. Tangzhong : dalam sebuah panci kecil letakkan terigu kemudian tuangi dengan air sambil diaduk menggunakan whisker sampai licin dan halus.
2. Nyalakan api  kecil dan aduk-aduk adonan sampai mengental. Begitu mendidih dan meletup letup kecil segera matikan api dan dinginkan.
3. Sementara itu dalam sebuah mangkuk campur ragi instan, air hangat dan gula pasir, aduk rata. Letakkan di tempat hangat selama 15 menit sampai berbuih.
4. Dalam sebuah wadah besar campur kedua macam tepung, gula pasir dan susu bubuk, aduk rata. Masukkan adonan tangzhong dan larutan ragi, uleni sampai rata. Jika selama diuleni tepung terasa kering tambahkan air sedikit demi sedikit, sesendok demi sesendok sampai terasa lembab. Tapi jika terlalu lembek tambahkan tepung sedikit demi sedikit.
5. Masukkan mentega dan garam, uleni lagi sampai adonan menjadi kalis, kurleb 15-20 menit. Bulatkan adonan dan tutup menggunakan serbet lembab. Letakkan di tempat hangat sampai mengembang 2x lipat selama 1 jam. Siapkan loyang datar beroles mentega.
6. Kempiskan adonan dan bagi menjadi 10 bagian. Tipiskan masing -masing bagian berbentuk oval kemudian beri DCC dan pisang, gulung sampai setengah bagian. Setengah bagian adonan dikerat menggunakan pisau tajam. Lanjutkan menggulung sampai di ujung adonan. Letakkan di atas loyang dan lakukan sampai adonan habis. Fermentasikan kembali di tempat hangat selama 90 menit.
7. Duapuluh menit sebelum fermentasi berakhir panaskan oven dengan suhu 200° C. Olesi permukaan roti dengan campuran kuning telur dan susu sampai rata. Taburi dengan keju. Panggang selama 15 menit sampai berwarna kuning kecoklatan. Setelah dikeluarkan dari oven segera olesi dengan mentega supaya tidak kering.




31 komentar:

  1. pertama.....ehhehh
    aku juga pengen bgt bikin roti pk metode water roux ini mb.
    tepung cakranya udh mau berulat tapi niat bikinnya belum jg datang,,,,
    lihat roti mbak rina jadi pengennnnn... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaaa....ayo dong segera dieksekusi tuh tepungnya biar nggak mubazir. Pake metode water roux nggak bakal nyesel kok. Yang jelas irit telur.

      Hapus
  2. Wah,..enak banget kayaknya Mba Rina..kpn2 aku pgn coba pakai sistem water roux juga ahh..belum pernah..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak lho hasil rotinya. Empuk dan lembut. Ayo dibuat mb diah....

      Hapus
  3. Belum pernah cuba lagi membuat roti ni...di kirim ke sini roti nya tu....heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti wajib mencoba ni. Ayo segera dibuat ya...

      Hapus
  4. kalo aku tetep lebih suka WR yg pake telur mba Rina, walaupun tanpa telur udah lembut tapi teteup yg plus telor lebih mantap...hehe *pecinta telor
    jadi pengen ngeroti lagi nih ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mb Anna, kalo bikin roti tetap lebih mantep pake telur. ayo ngeroti lagi dong...

      Hapus
  5. zila klu menu roti agak malas nak buat..he heh sbb nak uli2 tu yang malas..klu ada brd maker baru rasa rajin rin..tingglkan sikit buat zila yer..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul zila kalo ada breadmaker hasil kerja bisa sedikit cepat dan nggak capeklah..

      Hapus
  6. tjakeeep... Pasti semua penduduk rumah suka ya mba? Walau d rumahku kurang hobi dg rerotian, tp aku udah punya rencana bikin pake resepnya mba Rina ini... Kali aja mereka jadi suka... He.... *Maksa...

    Mba, ini anti gagal kan???
    *masih amatir...maklum... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nggak habis kirim ke rumahku mb lina, hehe....
      aku nggak berani bilang anti gagal ya karena kalo raginya udah mati bisa bantet. Kunci suksesnya ada pada ragi yang kualitasnya masih bagus sehingga bisa mengembang. Pilih yang kemasan sachet mb lina karena insya Allah kualitasnya terjamin. Jangan takut mencoba ya.....

      Hapus
    2. saya juga barusan bikin yg pake resep biasa .... dan hasilnya juga bagus ... lembut ...
      nah ... kl yg ini belum pernah nyoba padahal dah lama tak pelajari resep roti yg pake Tangzhong (water roux) ... masih ragu ... takut gak jadi ... kl lihat punya mbak Rina jadi pingin ikutan nyoba ah .....

      Hapus
    3. Halo Alice Cake salam kenal...
      cobain deh metode water roux ini siapa tau cocok. Makasih ya udah berkunjung ke DapurManis...

      Hapus
  7. Mbak, barusan aku coba resep ini, dan cocok. padahal aku hanya istirahatkan adonan selama 30 menit saja.. setelah dibentuk pun hanya istirahat 20 menit. tp roti tetep empuk dan gak asem.. makasih ya udah share resepnya :-)

    ika - MLG

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow benarkah ? Cepet dong bikinnya ? Syukur deh, ikut senang bacanya. kalo asem biasanya karena over fermentasi. waktunya kelamaan gitu.
      Ok deh, congrats mb Ika. Bikin roti yang banyak ya kalo udah sukses gitu....^_^

      Hapus
  8. Mbak gimana tips buat parutan keju agar gak cair saat di bakar?aku sudah mencoba resep mbak,keju nya mencair, beberapa saat dalam oven,,,tq resep nya,,,mohon tips nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa keju yang dipake keju quick melt ? Kalo iya, ya pasti meleleh kalo dioven. Pic di atas itu pake keju cheddar, jadi kalo dipanggang mengering.

      Hapus
    2. Keju cheddar,,,apa karena saya pakai api oven atas bawah?atau cara saya salah,,,biasa saya panggang api bawah dulu,,,dan api atas bawah pada 15 minit terakhir,,,maaf banyak tanya,,,mohon tips nya,,,tq

      Hapus
    3. kalo keju cheddar bisa meleleh saya sendiri malah bingung nih, karena selama ini kalo pake keju cheddar buat taburan, biasanya jadi kering setelah dioven. Maaf ya kalo saya tidak bisa kasih solusi....

      Hapus
  9. maaf mbak, mau tanya..yang dimaksud tempat hangat tu yang bagaimana ya? mohon bantuannya. terima kasih. pengen nyoba kue2 tanpa telur, soalnya aku alergi :D. makasih.

    BalasHapus
  10. Halo.. salam kenal. Mbak, saya sudah pernah mencoba 2 kali pakai metode tangzhong.. tapi kok rotinya nggak selembut dan seempuk yang diposting? salahnya dimana.. huhuhu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebelumnya apakah pernah bikin roti/bread/donat memakai metode yang umum (dicampur semua jadi satu kemudian diuleni ? ). Apakah sudah benar kalis yang nguleni ? Water roux ini berfungsi sebagai pelembut ya. Supaya tidak menggunakan pelembut sintetis, water roux ini penggantinya. Jika yang dimaksud empuk ini bandingannya selevel dengan bakery yang ada di mall ya beda dong ya karena mereka pake tepung khusus yang ramuannya sangat rahasia.

      Hapus
  11. Tepung terigu ni mcm mane? Ade name lain tak selain terigu?maaf..sy org malaysia..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh maaf terlambat memberi jawaban.
      Terigu protein sedang bisa juga disebut all purpose flour, sedang terigu protein tinggi adalah bread flour. Moga membantu ya...

      Hapus
  12. Donat sama roti sama ya bahan2 nya, beda cara masaknya aja, kalo donat di goreng, roti d panggang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya betul, roti dan donat bahanya sama.
      bakpao juga sama tapi pake mentega putih supaya warnanya putih, tidak kekuningan.

      Hapus
  13. Mbak.. kalo mau pakentelur, resepnya gimana ya...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. masukkan saja telurnya pada step 4, bersama dengan water roux ke dalam terigu

      Hapus
  14. Assalamualaikum mb Rina...sdh kucoba resepnya n alhamdulillah berhasil!Daku senang binti takjub...akhirnya terlaksana jg buat roti manis...tanpa telor lg...makasih ya mb... 😀😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaykumussalam
      Asiiikkkk seneng banget denger kabar begini. Enak kan meski tanpa telur. Yuk bikin lagi rotinya 😁😁😁

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.