Laman

Kamis, 07 Februari 2013

TAPE BAKAR

Assalamualaykum


Bayangkan ketika cuaca gelap disertai hujan deras dan hawa dingin. Pasti ingin ngemil yang hangat dan mengenyangkan.
Kali ini untuk membunuh rasa "blangkemen" (hasrat ngemil yang amat sangat---> menurut versi saya pribadi) saya membuat tape bakar. Tapi tapenya tidak main bakar begitu saja ya. Tape ini saya buat menjadi adonan yang didalamnya mengandung margarin dan tepung tapioka, kemudian dibentuk bulat pipih dan dibakar di atas wajan teflon. Setelah matang diguyur susu kental manis, coklat meises/beras dan parutan keju. Dinikmati hangat-hangat sambil membaca buku favorit. Alhamdulillah asiknyaaaa....serasa di surga.....

Bahan :
500 gr tape singkong yang manis dan matang
2 sdm margarin
1,5-2 sdm tepung tapioka/kanji/aci
Susu kental manis, coklat meises dan keju parut secukupnya

Cara membuat :
1. Buang serat tape dan haluskan menggunakan garpu. Campur dengan margarin dan tapioka sampai rata.
2. Panaskan wajan datar teflon dengan api kecil, tanpa diolesi minyak/margarin.
3. Ambil selembar plastik dan letakkan 2 sdm adonan tape diatasnya. Bentuk menjadi bulat pipih.
4. Panggang/bakar sampai kuning kecoklatan di kedua sisinya. Lakukan terus sampai adonan tape habis.
5. Penyajian : letakkan 1 bh tape bakar di atas piring, tuangi susu kental manis, taburi coklat meises. Tutup dengan 1 bh tape lagi, tuangi dengan susu kental manis. Parutkan keju diatasnya. Sajikan hangat.



9 komentar:

  1. yuhuuuu,,,,,,,
    merapat...merapat.... bawa piring kosong...ehehe
    aku dr kemaren udah ngelihat tape di pasar, pengen nyobain bola2 tape mb rina .
    tp kok kelupaan terus yo...
    lihat tape bakar ini, jadi ngidam bola2 tape lg...
    tunggu laporan dari ku kalau udah jadi yo mb rina cantik....^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo-ayo mana piringnya, aku isi penuh biar kenyang ya....
      olahan tape mah nggak ada matinya mb Mimie...
      ditunggu laporannya yaaaa...

      Hapus
  2. Mbak Rina..
    Fotonya menarik banget nih..
    Kalo ada foto minumannya.. pasti udah pengin makan dan minum hehehehe..
    Nice..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @ Jual Oleh Oleh
      Makasih tuk pujiannya. Saya masih belajar fotografi kok...
      Maksudnya setelah makan tape bakar kemudian minum biar nggak seret gitu ya, hehe...

      Hapus
  3. waaah...bener2 menggoda Mbak....di daerah asal sy bondowoso, kota tape, biasa makan tape dan segala olahannya...termasuk tape bakar ini, biasanya dicampur gula merah, dibungkus daun pisang dan dibakar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tape dicampur gula merah, dibungkus daun pisang kemudian dibakar ??
      Ummu Fatimaaaaa.....saya jadi ngiler beraaaaaaatttt.....*lebay*

      Hapus
  4. mbak aku dah cobain resepnya,,,,,enak,,,,makasih ya mbak,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiiikkk...ikut seneng bacanya mb Vero. Met enjoy dengan tape bakar ya....

      Hapus
  5. wah kya nya enk ni...patut di coba drumah. jadi pengen cpet2 plg tris blkin tape bkr

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.