Laman

Senin, 15 Oktober 2012

CHOCO BANANA BREAD

Assalamualaykum




Alhamdulillah masih bisa ngeblog lagi di hari Senin yang mendung ini. Apa kabar teman ? Semoga masih diberkahi Allah berupa kesehatan dan kesempatan untuk selalu beribadah kepadaNya ya. Aamiin...
Well, kemarin sore saya bikin Choco Banana Bread. Nyontek dari tabloid KOKI nih. Membaca resepnya yang menggunakan pisang dan gula palem, saya membayangkan pasti legit dan wangi nih kuenya. Apalagi didalamnya diberi choco chip yang agak banyak. Selain itu masih diberi bumbu spekoek. Tapi sayangnya stok choco chips saya tinggal sedikit, cuma 50 gr. Kalo untuk campuran kurang berasa. Akhirnya saya pake untuk taburan aja, dan saya tambahi wijen putih. Hmmm...ternyata emang benar. Enak, legit dan wangi. Sangat menggugah selera.


Cake ini disebut juga dengan nama Quick Bread. Menurut tabloid KOKI Quick bread merupakan roti yang dibuat dengan cara yang cepat,tidak menggunakan ragi serta tanpa proses fermentasi. Dalam pengembangan adonan, quick bread menggunakan baking powder atau soda kue. Pembuatannya mirip dengan cake tapi lebih padat. Quick Bread cocok disajikan dalam segala suasana, baik untuk sarapan, bekal,kudapan ataupun suguhan..

Naahh...gimana,  gampang lho bikinnya. Tinggal campur-campur, cemplang-cemplung dan ublek-ublek, jadi deh. Yuk bikin yuk....







Bahan :
300 gr terigu protein sedang (saya pake 250 gr)
175 gr gula palem
1.5 sdt baking powder
1 sdt bumbu spekoek
1/2 sdt garam halus
1 sdm mentega tawar (saya pake 2 sdm)
3 bh pisang ambon, haluskan
100 gr choco chips (saya cuma 50 gr)
2 butir telur ayam, kocok lepas
100 ml susu cair
wijen putih secukupnya untuk taburan

Cara membuat :
1. Siapkan loyang ukuran 10x20cm alasi kertas roti, olesi margarin. Panaskan oven dengan suhu 180 derajat C.
2. Dalam sebuah baskom campur terigu, gula palem, baking powder, bumbu spekoek dan garam, aduk rata.
3. Masukkan mentega, aduk menggunakan ballon whisk sampai rata.
4. Masukkan pisang halus, aduk rata. Masukkan telur, aduk rata.
5. Menyusul susu cair, aduk rata. Adonan yang terbentuk sangat kental ya. Masukkan choco chips aduk rata ( choco chips saya taburkan saja beserta wijen putih setelah dituang ke loyang). Tuang ke dalam loyang.
6. Panggang dalam oven selama 40-45 menit. Jangan lakukan tes tusuk ya karena kue akan tetap lengket di tusuk sate. Pisang yang terkandung didalamnya membuat lembab/moist. Angkat dari oven. Setelah dingin keluarkan dari loyang, potong dan sajikan.



8 komentar:

  1. mauuuuu......... seloyang aja , ng banyak kok... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha....yang bikin ntar nggak kebagian dong....

      Hapus
  2. wuiiiiih keren euy blognya MBak Rina, jempol deh ^^
    Ada kue pisang lagi, favorit!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. haduh kaget deh begitu reload blog, mb Hesti muncul...

      Seneng akuuu mb Hesti komen disini. Kalo ketemu live tak peyuk-peyuk sampai gepeng deh, hahaha....

      Makasih ya tuk kunjungannya, muah muah....

      Hapus
  3. As'aslam Rina

    aduhhh..nampak sangat gebu, bisa dicoba nanti ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaykumsalam kak CT...

      Alhamdulillah hasilnya memang gebu dan enak...

      Silakan dicoba ya kak...

      Hapus
  4. Assalamu'alaikum.. Mbak Rina apa kabar? Smg slalu sehat ya biar bs update makanan yg enak2 terus. Aamiin... Hehe
    saya mau tanya nih, dikarenakan keterbatasan saya dlm hal menggunakan balloon whisker (kuenya srg kurang ngembang gitu), bisa kan kalo proses pengocokan choco banana breadnya pake mixer aja? Hehe.. Maaf y pertanyaannya aneh ^_^
    Makasi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaykumsalam mbak Ayu...
      Alhamdulillah kabar saya baik. Semoga mbak Ayu dan keluarga demikian juga ya, aamiin...

      Kalo mau pake mixer boleh kok mbak, pake speed rendah saja. Adonan ini cukup diaduk/dikocok asal rata, tidak perlu mengembang. Kue yang dihasilkan tidak mengembang terlalu tinggi seperti sponge cake karena resep dan cara pembuatannya berbeda. Kue ini jenis kue yang agak padat dan sedikit mengenyangkan. Gimana, jelas ya...

      Ok, jangan takut untuk mencoba mbak Ayu dan terimakasih ya udah berkunjung ke Dapur Manis...

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.