Tempe Mendoan Wijen

Assalamu'alaykum


Byuuuhhhh....mau nulis resep aja kenapa malasnya gak karuan ya ? Makanan ini sudah saya buat beberapa hari yang lalu tapi mualesnya minta ampun deh menulis resepnya. Gejala-gejala malas ngeblog mulai terasa nih. Bahaya kalo gini mah. Padahal baru awal taun ini saya mulai semangat ngeblog lagi setelah tahun kemarin undlap-undlup update resep. Takutnya berujung pada kegiatan tidak produktif. Ngeliatin hape mulu dan jadi pasif. Akhirnya pagi ini dipaksain untuk menampilkan resepnya biar gak lupa. Sebenarnya ini tempe mendoan biasa saja yang diberi taburan wijen sebelum digoreng. Buat variasi biar gak bosyen. Ternyata setelah digoreng wangiiiiii khas wijen. Beneran deh. Udah gitu nyam nyam lagi. Kalo mendoan mah semua udah tau kan ya. Kalo belum, nih resepnya.


Bahan :
1 papan tempe
200 gr terigu
300 ml air
2 batang daun bawang, iris tipis
3-4 sdm wijen putih

Bumbu tumbuk :
1 sdt ketumbar
2 siung bawang putih
2 butir kemiri sangrai
1 sdt garam
3 cm kunyit

Cara membuat :
1. Iris tempe tipis ukuran 6x5x1/2 cm. Sisihkan.

2. Ambil 1/3 bagian bumbu tumbuk dan air secukupnya. Masukkan irisan tempe ke dalamnya dan rendam tempe minimal 10 menit. Sisihkan.

3. Campur sisa bumbu tumbuk, terigu dan air, aduk sampai jadi adonan kental. Koreksi rasanya. Masukkan irisan daun bawang aduk rata.

4. Panaskan minyak goreng cukup banyak dalam wajan. Celupkan tempe ke dalam adonan, angkat. Taburkan wijen di atasnya. Goreng tempe sampai kuning kecoklatan. Angkat tiriskan. Sajikan dengan cabe rawit atau sambal kecap.

Penggiat kuliner yang menyajikan aneka macam kreasi masakan enak dan bergizi, semua bermula dari dapur

7 komentar

Ayo, Mbak! Semangat untuk melawan malas! Heheheh.

Duh, jadi ingat teman serumah saya dulu waktu masih kerja. Dia orang Yogya. Dan sukaaaa banget bikin tempe mendoan. Awalnya agak kaget gitu kan. Di tempat saya tempe goreng begini biasanya dijadikan lauk, ternyata sama temen saya dijadikan camilan. Tapi memang enak sih. Cuma belum pernah makan yang pakai wijen.

Waaaaa....mb Sitti jadi pertama yang komentar. Rajin dweh jalan-jalan di blog. Makasih tuk supportnya.

Payah deh diriku ini. Kalo kelamaan libur ngeblog ya begini ini. Mentang-mentang puasa kemarin libur ngeblog karena anak sakit, jadi keterusan, hhhuuufff. Sebel diriku jadinya 😏

Kalo di Jawa, mendoan biasa jadi lauk bisa juga cemilan. Segala macam yang digoreng bisa dicemil mb Sitti 😁😁😁

semangat mba Rina, siapa tahu daku jadi termotivasi ikutan rajin... kalau mba Rina rajin, mba Ima rajin bisa jadi pemacu buat rajin juga...

wah belum pernah rasa tempe mendoan pake wijen aromanya pasti khas banget jadinya ya mba

Makasih mb Monic untuk supportnya 😍😍😍 *peyuk ah*

Iya nih, rajin bisa nular. Malas lebih gampang lagi nularnya hahahah...payah deh diriku kalo malas begini. Berasa gak enak banget kalo gak produktif.

Mendoan pakai wijen emang wangi. Wanginya khas lagi. Ada rasa sikit klethis ketika dikunyah

Saya mah bisa dibilang tiap hari buka blog, mbak. Cuma ya itu, buka blog doang tapi jarang posting karena belum kuat bebikinan dan takut masuk rumah sakit lagi.

Ayo, mbak semangat! Apalagi menjelang Agustus (apa hubungannya coba?), heheheh.

Hahahah ketawa deh baca komen mb Sitti.

Udah deh gak usah maksain diri bebikinan biar gak terlalu capek. Jaga kesehatan baik baik ya biar sehat selalu.

Mendoannya enak bnagat ini mah, apalagi makannya seperti di dieng dan temanggung. DUlu disanan makan gininan, haha

Terimakasih atas kunjungannya, salam sukses!
EmoticonEmoticon