Laman

Rabu, 16 Januari 2013

BAKPIA BASAH

Assalamualaykum


Pertama kali makan roti ini ketika saya tinggal di Bawen, sekitar 10-12 tahun yang lalu.
Karena waktu itu saya tinggal jauh dari kota, snack yang dijual di warung atau pasar terdekat juga sangat terbatas. Suatu ketika pas belanja sayur, pingin nyobain roti baru yang ada di warung dekat rumah. Setelah makan langsung suka. Roti ini mirip bakpia tapi kulitnya seperti kulit roti, lebih lembab dan tidak kering atau beremah. Isinya dari kacang ijo dan rasanya tidak terlalu manis. Anak saya doyan banget. Suatu hari tanpa sengaja ketemu dengan mas-mas yang biasa setor roti ini di warung-warung. Tanpa pikir panjang saya langsung beli 10 biji. Dan ludes dalam waktu sehari. Orang di rumah pada doyan banget ! Sejak itu roti kacang ijo ini jadi favorit di rumah. Dan saya juga sering borong roti ini dari supliernya. Sayang, "hubungan" saya dengan roti kacang ijo ini harus terputus ketika saya harus kembali ke Solo. Di Solo saya sudah berusaha mencari ke pasar-pasar tapi tidak ketemu. Akhirnya setelah sekian lama roti kacang ijo ini terlupakan.

Dan secara tidak sengaja ketika blog walking di blognya mbak Hesti ada resep Bakpia Basah. Setelah baca resepnya kayaknya  resep ini yang saya cari-cari. Tapi tidak kunjung praktek juga. Ketika salah satu grup dapur yang saya ikuti di fb mengadakan event, saya mengikutkan Bakpia Basah ini sebagai "peserta". Tidak menang memang (tapi tetap dapat hadiah hiburan lho.....). Tapi kenangan saya akan roti kacang ijo alias bakpia basah muncul lagi. Dan sebagai efek manisnya keluarga saya menuntut saya untuk membuatnya kembali. Dan 2 hari yang lalu saya membuat lagi. Dan ludes dalam waktu kurang dari 2 hari juga. Padahal banyak lho hasilnya. Dari 250 gr terigu bisa dihasilkan 30 biji bakpia basah. Dan bahan kulitnya ini tidak memakai telur.

Buat mb Hesti, makasih buanyak ya atas sharing resepnya. Enak. Orang rumah pada doyan buanget nih mbak, hehe....


Bahan isi :
125 gr kacang ijo
500 ml air
50 gr gula merah
25 gr gula pasir
1/2 sdt vanili bubuk ( 2 lbr daun pandan )
sejumput garam
2 sdm minyak goreng

Cara membuat :
1. Rebus air sampai mendidih, masukkan kacang ijo, matikan api. Biarkan semalam dalam kondisi panci tertutup. Keesokan harinya rebus kacang ijo sampai empuk tanpa mengganti airnya. Saring dan tiriskan.
2. Blender kacang ijo sampai halus. Tuang ke dalam wajan. Masukkan gula merah, gula pasir, vanili, dan garam. Masak sampai kering dan kalis. Matikan api.
3. Masukkan minyak goreng, aduk rata. Biarkan dingin. Setelah dingin bagi menjadi 30 bagian dan bulatkan.
Note : air sisa rebusan kacang ijo jangan dibuang ya. Selagi panas beri gula sesuai selera. Setelah hangat minum deh....hehe...lumayan dapat minuman bergizi. Insya Allah...

Kulit :
250 gr terigu protein sedang
3 sdm gula pasir
1/2 bks ragi instan
125-150 ml air hangat (penggunaan air tergantung kelembaban tepung)
2 sdm margarin
1/4 sdt garam halus

Cara membuat :
1. Dalam sebuah baskom masukkan terigu, gula pasir dan ragi instan, aduk rata. Masukkan air sambil diuleni sampai rata dan lembab. Masukkan margarin dan garam, uleni sampai kalis (tidak lengket ditangan).
2. Fermentasikan adonan di tempat hangat selama 45 menit. Siapkan loyang beroles margarin.
4. Kempiskan adonan dan bagi menjadi 30 bagian. Beri adonan dengan isi kacang ijo. Bulatkan dan pipihkan. Letakkan di atas loyang. Beri jarak diantaranya karena kue akan sedikit mengembang. Diamkan selama 15 menit.
5. Sementara itu panaskan oven dengan suhu 200 derajat C. Panggang selama 10 menit. Keluarkan dari oven, balik kuenya. Panggang lagi selama 5 menit. Angkat dan dinginkan.

Hasil : 30 buah



30 komentar:

  1. suka banget sm bakpia....
    pengen buat tp belum kesampean juga....

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak lho mb mimie, swear...
      aku dah ditagih bikin lagi sama bapaknya anak-anak sejak bulan lalu tapi baru kesampaian 2 hari yang lalu.
      kalo mau bikin jangan over fermentasi ya. Itu bakpianya agak keriput karena antri nunggu dipanggang. Akibatnya ketika dioven jadi agak melembung dan setelah dingin jadi keriput deh...

      Hapus
  2. favoriittttt,,,,, suka rebutan sama bapak nih mbak... mau nyobain ahhhh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk dibikin mb anlisa...
      hasilnya banyak kok, jadi nggak khawatir rebutan, hehe...

      Hapus
  3. Balasan
    1. gampang banget mb erika...
      nguleni adonan kulit juga nggak terlalu berat kayak bikin roti atau donat yang perlu dibanting-banting segala. Asal adonan sudah kalis udah cukup dan langsung difermentasi....

      Hapus
  4. Lihat fotonya jadi pengin makan bakpia nya nih mbak hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @jual oleh oleh
      hehe...picnya bikin ngiler ya...

      Hapus
  5. rina...masa saya di jogja ,,kita org shopping giler kueh bakpia nie ,,, saya lagi suka perisa cokelet.. hehheheehe.. terbaekkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya cik rinn...
      bakpia adalah iconnya Jogjakarta. bakpia pathuknya memang sedaaappp....

      Hapus
  6. Balasan
    1. silakan mb tsabita ummi...
      jangan lupa disertakan sumbernya ya...

      Hapus
  7. ummu abubakar24 April 2013 14.20

    klo untuk dijual kuat berapa hr ya mbak? dikemas satuan dlm plastik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pia basah ini cuma tahan 3 hari um. Hari ketiga, kacang ijonya mulai keluar aroma nggak enak. Ya cuma sedikit sih, tap sudah mennjukkan adanya penurunan kualitas. Sedang untuk kulitnya mulai agak keras dan liat setelah 3 hari.

      Hapus
  8. khas dari jogja............enakkkkkk, makasih resepnya, kayaknya ga begitu susah buatnya :)

    BalasHapus
  9. Mbak rina, kalau isinya diganti sama kacang ijo kupas yg putih itu terus dicampur santan bsa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa saja mb Kiki. malah lebih gurih rasanya. Cuma kalo pake santan tidak bisa bertahan lama. Tau sendiri gimana rasanya santan kalo dah nginep, hehe...Kalo bisa sehari langsung habis. Kecuali kalo mau eksperimen, kuat berapa lama kalo pake santan.

      Hapus
  10. Kalau boleh nanya apakah gak ada bahan lain untuk tekstur kulit luarnya supaya bisa lebih gurih masalahnya
    Ada saingan saya tekstur kulit luarnya bisa gurih Dan lembut

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya belum pernah utak-atik resep ini sih mas. Coba margarinnya diganti mentega/butter siapa tahu jadi beda.

      Hapus
  11. mbak fermentasi di t4 hangat itu maksudnya gimana ya,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya cari tempat yang hangat seperti di dekat magic com atau di atas kulkas.

      Hapus
  12. beberapa hari lalu saya ke Pare Kediri, diwarung2 kecil disana pasti ada kue Bakpia Basah Kacang Hijau yg uenak tenan, saking enaknya sampe lupa foto+posting, tertulis di kemasan Pia Basah Kacang hijau buatan Jombang, nah yg saya heran kok bisa awet ya??? kira2 pake apa? saya tertarik produksi dan djual di daerah saya Lampung

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pake pengawet saya nggak tau mas karena saya buatnya untuk dimakan sendiri, jadi nggak pake pengawet. Maaf ya nggak bisa bantu nih...

      Hapus
  13. kalau pakai kacang hijau kupas, bisa pakai resep ini dengan takaran bahan yang sama nggak mbak rina? trimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan kalo mau pake kacang ijo kupas. Warnanya malah bisa putih bersih tuh isinya. Takarannya sama kok. Met bikin ya...

      Hapus
  14. Mba saya pernah coba bikin tapi hasilnya bantet, kenapa bisa gitu yach mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Artinya ragi telah mati. Ganti yang baru ya raginya. Happy baking

      Hapus
  15. Saya save resepnya ya Sist... istri saya suka coba-coba bikin kue. Sekedar buat camilan keluarga. sebelumnya makasih banyak info resepnya. salam

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.